Ayahku Selingkuh dg Istri Orang dan Dipaksa Menikahinya

Ayahku Selingkuh dg Istri Orang dan Dipaksa Menikahinya
AYAH DIPAKSA MENIKAHI WANITA YANG DIZINAHI

Assalamuallaikum wr wb Ustad,

Beberapa waktu lalu, Ayah saya ketahuan berselingkuh dengan teman kuliahnya. Padahal si perempuan juga sudah berkeluarga dn memiliki 3 anak. Setelah diperingatkan, ayah berjanji untuk tidak mengulangi perbuatannya dan tidak berhubungan lg dngn selingkuhannya itu. Tp beberapa bln kmudian, ibu saya mendapati bahwa ayah saya masi sering berhubungan dengan perempuan itu, bahkan lebih parah. Akhirnya ibu memutuskan untuk melaporkan kejadian ini ke suami perempuan itu. Setelah disepakati, mereka memutuskan untuk berunding 8 mata, dan masing2 pihak berjanji untuk tidak berhubungan lg dan mengurus keluarga masing2. Ibu sempat meminta cerai pd ayah namun pd akhirnya memutuskan untuk memaafkan ayah.

TOPIK KONSULTASI ISLAM
  1. AYAH DIPAKSA MENIKAHI WANITA YANG DIZINAHI
  2. PRIA MUSLIM MENIKAHI WANITA KATOLIK DI MASJID DAN GEREJA
  3. CARA KONSULTASI SYARIAH ISLAM

Beberapa bulan berselang, suami si perempuan menghubungi ibu dan bersikukuh meminta ayah untuk bertanggung jawab pd istrinya (menikahinya) karena ia tidak bs memaafkan istrinya dan hendak menceraikannya. Sehingga istrinya menjadi stres dan hampir gila.
Karena menurut hadis buchori yg dikutipnya, tidak ada maaf untuk istri yg sudah berzina, dan lelaki yg sudah menzinahinya harus mengawininya atau اَللّهُ akan memberi azab untuk lelaki yg berzina itu beserta keluarganya. Namun ibu saya bersikukuh tidak mengijinkan,karena menurutnya masalah sudah selesai sejak perundingan itu dan mengembalikan penyelesaian masalah kepada keluarga masing2.

1- Ustad, Apakah ayah saya harus bertanggung jawab menikahi perempuan itu? Sementara untuk berpoligami, bukankah harus ada izin dr istri pertama.
2- Ayah saya sudah berjanji untuk bertobat, lalu apa yg harus keluarga kami lakukan untuk menghadapi permintaan suami si perempuan itu, karena ia terus meneror ayah saya?
3- Apakah solusi terbaik untuk menyelesaikan masalah ini, ustad?

Terima kasih untuk jawabannya,.
Wassalamuallaikum wr wb.


JAWABAN

Perzinahan adalah salah dosa besar dalam Islam. Setiap muslim berkewajiban untuk menghindari perzinahan sebisa mungkin antara lain dengan menghindari jalan menuju perzinahan itu sendiri seperti berkomunikasi dengan perempuan lain mahram melalui media apapun kecuali karena darurat atau keperluan yang tak terhindarkan.

Jawaban pertanyaan ke-1: Boleh tapi tidak harus menikahi perempuan yang dizinahinya apalagi kalau sudah punya suami malah tidak boleh. Namun kalau suami pertama sudah menceraikannya, maka ayah anda boleh menikahi perempuan itu. Secara negara poligami harus atas izin istri yang ada, tapi secara agama tidak perlu izin (QS An-Nisa' 4:3)

Jawaban pertanyaan ke-2: Pastikan ayah anda melakukan niatnya untuk bertobat dengan konsisten. Permintaan suami perempuan selingkuhan itu untuk menikahinya bersifat himbauan yang tidak ada dampak hukumnya. Artinya, ayah anda dapat menerima atau menolaknya. Yang pasti, perempuan yang sudah beristri tidak boleh menikah dengan laki-laki lain.

Jawaban pertanyaan ke-3: Solusinya tergantung niat baik ayah anda dan partisipasi aktif ibu. Ada beberapa kemungkinan suami selingkuh. (a) Mungkin kurang "perhatian" di rumah sehingga mencarinya di tempat lain. Apabila ini yang terjadi, sudah waktunya bagi ibu anda untuk mengevaluasi sikapnya pada ayah anda; (b) ayah anda mungkin orang yang labil yang mudah tergoda. Apabila ini yang terjadi, pastikan anda dan ibu anda selalu "mengawasi"-nya. Dalam arti, selalu ingatkan ayah supaya tidak melakukannya lagi dan ajak dia melakukan kegiatan positif seperti ikut pengajian atau acara dzikir dll. Ajak ayah anda hidup di lingkungan yang kondusif untuk rencana taubatnya tersebut.

Bacaan lanjutan:

>> Menyikapi Suami Istri Selingkuh
>> Hukum Menikah dengan Wanita Tidak Perawan (Pernah Berzina)
>> Pernikahan Wanita Hamil Di Luar Nikah dan Status Anak

____________________


PRIA MUSLIM MENIKAHI WANITA KATOLIK DI MASJID DAN GEREJA

Assalamualaikum wr.wb

saya ingin menanyakan tentang pernikahan antara seorang pria muslim dengan seorang wanita nasrani (katolik). Kami sepakat utuk menikah beda agama.

1. bolehkah akada nikah dilakukan “2x”?
Yang satu ijab qabul secara islami, dan satunya lagi adalah sakramen pernikahan di gereja. Karena masing-masing pihak merasa pernikahannya tidak sah jika tidak melakukan tata caranya (yg islam merasa akan menjadi zinah jika tidak ijab qabul, sebaliknya, yang wanita merasa pernikahannya tidak sah bila tidak dilakukan sakramen.. Mohon penjelasannya....

Wass. wr.wb

JAWABAN

1. (a) Perkawinan beda agama antara pria muslim dengan wanita ahli kitab (Nasrani dan Yahudi) hukumnya boleh sebagaimana tersurat dalam QS Al-Maidah ayat 5 "(Dan dihalalkan mangawini) wanita yang menjaga kehormatan diantara wanita-wanita yang beriman dan wanita-wanita yang menjaga kehormatan di antara orang-orang yang diberi Al Kitab sebelum kamu, bila kamu telah membayar mas kawin mereka dengan maksud menikahinya, tidak dengan maksud berzina dan tidak (pula) menjadikannya gundik-gundik.". Adapun wali nikahnya adalah ayah dari pengantin perempuan. Lebih detail lihat: Hukum Perkawinan Beda Agama dalam Islam

Bolehkah menikah 2 (dua) kali? Secara Islam dan secara Kristen di Gereja?
(b) Dalam Islam, nikah yang dianggap adalah nikah yang dilakukan menurut tuntunan syariah. Yaitu, pernikahan yang memenuhi persyaratan yang diwajibkan seperti adanya wali nikah, ijab kabul antara wali perempuan dengan pengantin laki-laki, dan dua saksi yang menyaksikan ijab kabul tersebut. Selain itu, mahar juga wajib dibayarkan oleh suami pada istri.

Kalau pernikahan syariah ini sudah dilakukan secara benar, maka pernikahan anda dan wanita katolik tersebut hukumnya sah. Apabila setelah itu diadakan nikah ulang di Gereja, maka pernikahan kedua itu tidak dianggap. Namun, ia tidak membatalkan keabsahan nikah Islam yang dilakukan sebelumnya. Boleh atau tidak? Hukumnya haram karena dikuatirkan anda terjerumus dalam kesyirikan. Walaupun anda yakin tidak akan ganti agama.

وأما الذهاب إلى الكنيسة وإجراء مراسم الزواج هناك فلا يجوز؛ إذ لا يخلو ذلك -غالبا- من وقوع شيء من المنكرات التي لا يجوز للمسلم شهودها كطقوس النصارى الشركية وسماع الموسيقى ونحو ذلك

Artinya: Pergi ke Gereja dan melaksanakan ritual perkawinan di sana hukumnya tidak boleh karena hal itu akan menyebabkan jatuh pada melakukan perkara mungkar yang dilarang agama.

Terlepas dari itu semua, pernikahan beda agama memiliki banyak resiko konflik yang perlu anda pikirkan masak-masak. Terutama menyangkut agama calon putra dan putri anda nantinya. Setiap muslim berkewajiban mendidik anak-anaknya dalam Islam, maka berdosa baginya membiarkan anak-anaknya hidup dalam lingkungan non-Muslim karena syirik atau keluar dari Islam-- adalah dosa terbesar. Kalau memang begitu, apa yang anda harapkan dari sebuah kehidupan yang selalu dibayangi dengan dosa besar? Lihat: Dosa besar dalam Islam

Untuk langganan artikel Alkhoirot Net via Email gratis, klik di sini!

1 comment:

  1. I was looking you kind of blog from a long time finally I got your blog thanks you due to you blog I go so many help for my blog http://www.guruofmovie.com

    ReplyDelete

Kirim konsultasi Agama ke: alkhoirot@gmail.com Cara Konsultasi lihat di sini!