Suka Duka Mualaf Muslimah

Suka Duka Mualaf Muslimah

PERTANYAAN

Ass.ww. saya D, mualaf sejak thn 2006. saat itu sdh ada calon suami yg jg menjadi salah satu saksi saat saya mengucap kalimat syahadat. Selang waktu berjalan syaraf otak saya mengalami sakit yg teramat sangat dan telah di periksa ke dokter specialis syaraf di berbagai rmh sakit terkenal tp semua menyatakan sehat tdk ada masalah apapun.kemudian ada staff di rmh sakit yg menyarankan saya berobat alternatif.

singkat kata saya berobat alternatif dgn bapak "A" dan setelah berobat saya memberi no hp saya ke bpk "A". sehari setelah pengobatan beliau menelepon saya dan mohon izin utk memperkenalkan saya dengan si "B" putra nya.saya setuju saja karena tdk terbersit pikiran apapun dan esok harinya si "B" sudah mulai menelepon saya.singkat kata cuma butuh waktu 6 bulan saya berkenalan dan akhirnya berdiri di pelaminan dengan si "B".bingung Pak?sama,saya dan keluarga saya jg bingung.calon suami yg dulu saya campakkan, sampai sekarang orang tua calon saya itu tdk
menyapa orang tua saya lg krn marah.padahal mereka berteman sejak mereka masih dinas dan masih bujangan.

O iya, 2 bln sebelum menikah saya sdh keluar uang utk mengurus kelancaran pembayaran cicilan rumah milik si "B" yg sudah di segel oleh BTN krn sdh berthn2 menunggak cicilan dan sdh hampir dilelang oleh BTN. selain itu saya pinjam KTA ke bank utk merenovasi rumah si "B" dgn cicilan 3.5jt/bln dan selain itu saya jg menggesek kartu kredit utk membeli meja makan,lemari,dll.setelah menikah si "B" hanya memberi uang pd saya sebesar satu juta rupiah dan membayar cicilan rumahnya sebesar 500rb rupiah.padahal setiap bln saya harus mencicil KTA dan tagihan kartu kredit.itupun msh ditambah kl pulang pergi ke kantor ongkos bis sm jajan waktu sarapan dan jajan waktu pulang kantor saya yg bayar.bisa bapak hitung sendiri berapa yg saya keluarkan setiap bln nya.padahal si "B" total cm keluar uang 1.5juta saja.itupun kl udh mau akhir bln suka minjem 50-100 ribu rupiah.minjem bilangnya,tp tdk pernah dibayar.tetap saja gajian ks uangnya 1 juta ke saya bt belanja.belum lg kl
hari sabtu&minggu kita selalu main&nginep dirumah orang tua nya yg disana selalu saya beli lauk sate,gule,dll yg rata2 habis 50rb sekali beli, jd hitung aja sebulan sabtu minggu ada berapa hari,kalikan saja dgn 50rb.blm lagi suami pernah ada masalah di kantornya,mendadak dia keluar dgn tdk hormat,sehingga tdk diberi gaji.tapi alhamdulillah langsung diterima kerja di tempat lain.berarti 2 bulan itu suami tdk memberi uang sepeserpun malah di awal pertama kerja minta uang 700rb untuk makan siang dikantor dan transport pulang pergi kantor saya yg bayar.masih banyak lagi uang yg saya harus keluarkan yg saya malas utk mengungkit2 nya lg.

saya dulu lulus kuliah langsung kerja & dari pertama kl kerja tdk pernah ngasi2 duit ke orang tua saya karena mereka cukup mampu. orang tua jg tdk pernah pelit pd anak2 nya yg sdh menikah.mereka gampang saja memberi uang pd anak2 nya tanpa bertanya2 untuk apa,kapan di balikinnya,dll.makanya saya sejak menikah malah sering minjem eh bukan minjem deng.... tp minta.saya kan kl minjem belum dilunasi udh minjem lagi sama orang tua saya&tdk pernah ngebalikin duitnya.orang tua jg tdk pernah nanya kapan dibalikinnya.

Itu soal harta ya Pak.saya coba ikhlas, krn yg ada dipikiran saya suami istri itu tdk boleh perhitungan kan ya?saya jg tdk pernah tau gaji suami berapa tepatnya saya jg tdk pernah buka2 dompet suami krn ibu saya kl saya perhatikan jg tdk pernah buka2 dompet ayah saya.dulu malah saya yg tiap bln di ks amplop coklat oleh ayah saya utk kemudian saya buka&berdua dgn ibu saya kita memisah2kan uang itu dlm amplop2 sesuai dgn jumlah pengeluaran setiap bulannya.sekali lagi pak saya katakan, saya IKHLAS,buktinya saya bs bertahan kok jd istrinya.

Ada masalah yg lbh pelik lg.setelah resepsi pernikahan,kita langsung terbang ke pulau Bali selain utk bulan madu, saya jg ingin mengenalkan suami ke saudara2 di Bali yg saat pernikahan tdk bs hadir.rata2 semua saudara2 pada heran lihat suami saya yg kulitnya hitam gosong dan 'maaf' gigi nya sedikit tonggos.tdk cm saudara2 saya yg heran melihat tampang suami saya,tmn2 di kantor,tmn2 kuliah & sahabat2 saya jg pada telfon saya setelah mulai aktif kerja kembali.smua rata2 heran kok selera saya tiba2 berubah 180°,biasanya type laki2 gitu bilang suka aja langsung ditendang ehh kok suaminya sekarang mlh ancur gitu.tp waktu itu saya jawab,mkn itu akibat dari pilih pilih. nah,masalahnya pertama kali tidur seranjang di hotel,selayaknya pengantin baru kita berhubungan intim,tp suami tdk bisa 'maaf' ereksi. berkali2 dicoba tdk berhasil jg,jd 2 malam di hotel tdk terjadi apa2.tp karna banyak kegiatan jd saya tdk terlalu memikirkan waktu itu.tapi pulang dari bulan madu
tetap tdk bisa walaupun sdh dipancing dgn nonton blue film. suami saya ajak ke dokter tdk mau, malu katanya. saya ajak ke tukang urut dia mau tp tdk mau minum jamunya dan cm sekali aja mau di ajak urut besok2nya tdk mau di urut lg,macam2 alasannya tiap diajak urut,akhirnya saya tdk terlalu memikirkan lg.tak terasa nikah sdh jalan 3 thn dan suami bilang dia sdh cukup bahagia dgn yg sdh di miliki,herannya saya tdk komentar apa2 waktu itu.

Saya nikah bln April 2007,sialnya bln Maret thn 2009 kantor saya di tutup,saya kena PHK.Alhamdulillah saya dapat pesangon,langsung saya lunasi semua hutang2 saya.sisa cicilan KTA & tagihan kartu kredit semua saya lunasi.mertua saya kasi duit,orang tua saya kirim duit utk beli mobil bekas (kebetulan. saat itu orang tua saya dua2nya sdh pensiun,trus memutuskan utk tinggal di rumah yg mereka memang sdh persiapkan utk masa pensiun yg lokasinya di Bali.karna disana blm ada mobil,kebetulan saya ada uang,makanya saya putuskan utk membelikan mereka mobil.apalagi hutang saya sm orang tua tdk pernah saya bayar,itung2 bayar utang yg tdk tau totalnya udh berapa tuh.lagi pulang toh saya jg yg make kl lg liburan ke Bali).

Setelah di PHK saya susah utk mencari kerja, mkn krn faktor usia jd sdh tdk diminati oleh perusahaan2.akhirnya saya jd ibu rmh tangga. krn saya sdh tdk kerja uang bulanan di kasi ke saya naik menjadi 2 jt ( heran,kenapa tdk dr dulu ngasi segini? ).masalah besar terjadi di bln puasa akhir thn 2009,sore hari saya sedang siapin makanan bt buka,tiba2 bangun tidur dia marah2,dia bilang ke saya kl saya mikirin makanan melulu.dia bilang drpd mikirin makanan mending bersih2 bak mandi,nguras kolam ikan,dll. saya shock waktu itu pak,seumur hidup tdk pernah dibentak2 & dimaki2 seperti itu.lagi pula paginya saya nguras kolam ikan,dia lihat sendiri.malah dia komentar saya jgn terlalu capek krn lg puasa.lupa atau gimana saya jg tdk tau yg ada diotaknya apa saat itu.langsung malamnya saya pulang ke rumah orang tua (kebetulan saat itu ibu saya sedang berlibur ke rumah di Jakarta yg sejak orang tua tinggal di Bali ditempati oleh adik saya).saya ceritakan semua kondisi saya ke ibu saya.

langsung saat itu jg ibu saya telpon ke bapak "A" menanyakan kenapa anaknya impoten tp tdk mau berobat.anehnya bpk mertua saya itu tdk kaget,lancar saja tdk gugup beliau bilang kl anaknya kena santet dan nanti akan diobati.suami jg dipanggil oleh ibu saya,ditanya mau berobat atau tdk?kl tdk mau berobat ya berarti pernikahan tdk usah diteruskan. akhirnya suami Janji mau berobat dan saya kembali lg ke rumah. walaupun akhirnya suami mau berobat ke dokter setelah 6 bln kemudian.s ebelum balik ke rumah suami,saya masuk pesantren dulu selama seminggu untuk menenangkan pikiran saya.saya diantar oleh sepupu suami saya waktu itu.pulang dr pesantren baru saya balik ke rumah.

Setelah saya ancam akhirnya suami mau jg diajak ke RS.pertama ketemu dokter jadwalnya konsultasi.ada yg membuat saya malu&tertampar..didpn dokter & saya,suami bilang kl dulu dia bisa penetrasi sm teman2 wanitanya,tp entah kenapa sm saya tdk bisa. wajah saya terasa panas,mungkin pucat kali. hati saya terpukul sekali. tinggi badan saya 170 cm,berat berkisar antara 62-65 kg, kulit putih,alhamdulillah tmn2 saya bilang wajah saya manis,banyak laki2 yg lbh kaya dan lbh ganteng dr dia jd pacar saya dulu,cm dia laki2 jelek yg bs dekat sm saya.ya sdh,sejak itu saya tdk pernah maksa suami ke dokter lg. sdh tdk nafsu lg saya.saya cm pasrah,cm demi martabat keluarga saya coba bertahan.

Akhirnya tiba bln puasa thn 2010.kejadian terulang lg,lbh parah lg saya diusir dr rumah krn tdk nurutin omongan dia.gara2nya saya nganter kacang hijau utk buka puasa ke masjid nyuruh tukang ojek.tadinya saya sdh suruh dia antar tp tdk brangkat2.mau nya dia, pas tinggal 5 menit mau magrib baru dia anter ke masjidnya.jd biar orang2 tau kl dia yg nyumbang (keluarga dia memang suka bgt kl nyumbang di gembar gemborin ke mana2.saya tidak suka seperti itu, saya malah malu kl nyumbang terus bilang2 ke orang lain).akhirnya,mkn karna saya sdh pernah tau seperti apa rasanya di bentak2,atau mkn krn peristiwa memalukan di rumah sakit yg dibilang saya tdk bs bikin nafsu dia,atau mkn krn saya sadar sdh tdk ada untungnya lg bt saya utk melanjutkan pernikahan ini..akhirnya emosi saya meledak2 dan saya bilang gini.."berani kamu ngusir saya?km pikir km siapa?rumah ini siapa yg ngelunasin?siapa yg ngerenovasi?kamu pikir kamu mampu apa jd seperti ini tanpa aku?Keluargamu
tinggal di perumnas,kamu sm orang tuamu jg lulusan SMA,bapakmu dulu jg cm buruh pabrik,sekarang pensiun tdk ada penghasilan cm ngarepin duit dr anak (saya baru tau,ternyata suami nafkahi ortu nya selama nikah dgn saya.padahal sebenarnya tdk masalah seandainya mereka jujur saat itu).sedangkan aku????bapakku&ibuku pensiunan TNI,berpangkat.aku sm bapakku lulusan S2,demi menghormati keluargamu dulu di kartu undangan tdk di cantumin gelar & pangkat kita.padahal gelar&pangkat bagi anggota TNI adalah suatu kebanggaan.untung orang tuaku tdk termasuk golongan orang2 yg sombong,jd mereka tdk masalah wkt itu gelar&pangkat tdk dicantumkan.aku sendiri kuliah S2 pake duit hasil nabung sblm kenal kamu jg tdk bs cantumin gelar aku gara2 km yg cm tamatan SMA (dulu bilang sm saya kuliah di trisakti, memang betul kuliah di situ,tapi DO,jd mana ada gelarnya).sekarang coba sebutin satu aja untungnya aku nikah sm kamu.ada tdk?hubungan sex yg gratisan aja aku tdk bs
ngerasain..."

Maaf Pak,terpaksa saya rinci semua kata2 saya waktu itu,bkn saya mau bersombong diri.saya cm ingin Bapak tau seperti apa penderitaan saya menikah dengan manusia yg tega memperlakukan saya seperti itu. mereka keluarga yg tdk punya perasaan.sudah tdk menghargai pengorbanan keluarga kita,tdk ada rasa menyesal dlm diri mereka melakukan penipuan seperti itu.saat sidang perceraian,mediator sampai gebrak2 meja krn suami tdk mau menjawab kenapa selama nikah tdk pernah melakukan hubungan intim, trus kl liat istri tdk pakai baju alat vital ereksi atau tdk,terus kok bisa tahan bertahun2 tinggal sm wanita tp tidak disentuh padahal laki2 normal yg sdh menikah 3 hari saja tdk berhubungan intim sdh pusing kepalanya. suami cuma menjawab semua pertanyaan yg diajukan dengan kalimat, "ITU AIB, JADI TIDAK PERLU SAYA JAWAB" cm itu kata2 yg keluar dr mulutnya setiap kali ditanya di persidangan. setelah sidang pertama & ketemu mediator, suami tdk pernah lg datang ke persidangan. keluarganya, terutama bpk "A" itu saksi kunci yg menyebabkan saya nikah dgn orang seperti itu,jg tdk mau datang utk jd saksi di persidangan. Alhamdulillah akhirnya bln April 2012 kemarin Akte Cerai sdh bisa diambil. walaupun sebenarnya Pengadilan Agama sdh menyarankan utk menuntut harta gono gini,tp saya sdh tdk mau berurusan lg dgn orang2 seperti itu.

Sekarang yg ingin saya pertanyakan pd Bapak:

1. mantan mertua saya terkenal punya "ilmu magis" tp rajin sholat. semua sholat wajib & sunah dijalankan. baca Alqur'an sehari bisa khatam.sholat malam & dzikir jg tiap hari,start dr jam 12 malam sd sholat subuh.tp dengan kelakuannya yg menikahkan anaknya yg punya "kekurangan" itu tanpa memberi tahukan kekurangan anaknya itu, padahal saya yg saat itu sdh ada calon,apakah itu pake sistem jampe2 atau tdk,saya tdk tau.apakah orang seperti itu baik di mata Allah?

2.mantan suami saya jg kuat sholat malamnya,dulu malah seringnya mandi tengah malam lalu sholat & dzikir sampai subuh.kl sholat selalu mengeluarkan air mata,sampai sesenggukan.d ia jg sayang & berbakti pd ibu nya. apakah orang seperti itu baik di mata Allah?

3.saya yg sebenarnya mualaf bukan karena mau menikah dgn dia,bukannya diajarkan bagaimana Islam lebih jauh lagi, malah di terlantarkan seperti ini. saat berumah tangga,mantan suami suka menolak dijadikan imam saat sholat, lbh suka sholat sendiri2.kl dipaksa jd imam,surat2 yg di baca cm al ikhlas,an nas sm alfalaq.mengapa saya mengalami ini semua,apakah ini hukuman bagi saya,saya melakukan kesalahan apa,bukankah mualaf itu disayang oleh Allah,kenapa malah di beri hukuman seperti ini?

4. setelah resmi cerai kemarin,2 minggu saya di pondok pesantren. pulang dr situ saya bingung mau pulang kemana. kl ikut orang tua saya dikelilingi oleh orang dgn agama saya sebelumnya. apalagi kl nanti dijodohkan dgn orang sana.apakah alasan saya utk menolak? nikah dgn orang pilihan sendiri & mengikuti agamanya aja disia2kan seperti ini.apa alasan yg musti saya bilang? padahal bln Desember ini orang tua mau ke Jakarta,saya takut kl nanti mereka pulang balik ke Bali saya diajak.

5.apakah dlm Islam ada posisi seperti Pendeta/Suster seperti di Agama Kristen atau Biksu seperti di Agama Buddha dan Kong Hu Chu? yg 100% hidupnya mengabdi untuk agama,tdk menikah,tinggal di asrama,menjauhkan diri dari kegiatan duniawi,dll.

Saya rasa cukup sekian uneg2 yg sdh saya tumpahkan.maaf begitu panjang uraiannya.mudah2an Bapak berkenan membacanya dan mau menjawab pertanyaan2 saya, Insya Allah jg bisa memberikan solusi apa yg sebaiknya saya lakukan.

Terima Kasih, Ass.ww.

JAWABAN

Sebelum menjawab pertanyaan Anda, first of all saya ingin mengucapkan selamat atas keputusan Anda menjadi muslimah. Itu langkah besar dan berat di tengah lingkungah keluarga dengan keyakinan berbeda. Semoga keislaman Anda semakin terasah dan bersinar seiring berjalannya waktu dengan berbagai macam ujian dan musibah yang menimpa Anda. Yang kedua, saya ingin berempati dan mengapresiasi atas kesabaran dan kekuatan kepribadian Anda dalam melalui masa-masa yang sulit bersama suami Anda. Semoga dengan berakhirnya hubungan, Anda dapat menyongsong hidup baru baik sendiri atau dengan calon pasangan yang jauh lebih baik yang memang Anda sangat berhak untuk mendapatkannya.

Jawaban pertanyaan Anda adalab sebagai berikut (sesuai nomor):

1. Manusia memiliki 2 (dua) aspek dalam dirinya yaitu aspek lahir (dzahir / eksternal/ eksoteris)) dan aspek batin (internal / esoteris). Islam membuat sistem agar kedua aspek ini diasah dan dipoles sehingga kalau berhasil maka seorang muslim yang menjalankan ajaran Islam secara kaffah (holistik) akan berubah menjadi pribadi sempurna atau minimal mendekati kesempurnaan. Pribadi sempurna adalah pribadi yang baik dan mulia menurut standar penilaian manusia dan sesuai dengan tuntunan yang diajarkan Allah Rasulnya.

Untuk menuju ke arah kesempurnaan lahir dan batin, maka Islam membuat aturan-aturan minimal seperti rukun Islam yang lima yang harus dilakukan secara konsisten dan larangan-larangan yang harus dijauhi. Kewajiban-kewajiban itu adakalangan dalam bentuk ibadah murni seperti shalat dan haji; ada juga yang mengandung unsur sosial seperti zakat.

Kalau melakukan kewajiban dan menjauhi yang haram, Islam juga menganjurkan seorang muslim untuk melakukan perkara-perkara yang sunnah dan menjauhi perkara yang makruh dan syubhat baik yang bersifat ibadah murni atau ibadah sosial.

Semua perintah dan larangan itu kalau dilakukan secara benar akan menjadikan seorang muslim menjadi orang yang baik secara hukum dan baik secara etika dan moral sehingga menjadi pribadi mulia dengan satu syarat: apabila dilengkapi dengan wawasan yang baik dan komitmen (niat) yang kuat untuk merubah dan mereformasi diri luar dan dalam. Tanpa itu, maka kita akan sering melihat perilaku-perilaku yg kontradidiktif dimiliki oleh seorang muslim. Seperti khusyu' dalam beribadah tapi masih pemarah dan pendengki. Rajin shalat tahajud dan baca Quran tapi tidak suka menolong sesama. Dan itulah yang terjadi pada mantan mertua Anda.

Sebaliknya ada individu muslim yang lebih menekankan pada unsur kebaikan internal dan sosial dan menganggap tidak perlu mengikuti anjuran-anjuran ibadah, perintah dan larangan. Sosok seperti ini pun bukanlah tipe pribadi ideal yang diinginkan Islam. Islam menginginkan kedua aspek manusia itu--Internal dan eksternal-- saling melengkapi.

Apakah orang yang seperti mertua Anda baik di mata Allah? Jawabnya adalah: dia baik walaupun minimalis. Seorang muslim selagi melakukan kewajiban dan menjauhi larangan yang diharamkan, maka sudah dapat dikategorikan sebagai muslim yang baik walaupun tidak termasuk muslim yang ideal yang berkepribadian luhur dan mulia.

2. Saya tidak tahu apakah dzikir dan shalat malam yang dilakukannya murni sebagai ibadah atau sebagai amalan untuk mencapai kesaktian tertentu. Kalau sebagai ibadah murni, maka itu baik dan mendapat pahala. Berbakti pada kedua orang tua adalah kewajiban seorang muslim. Berarti di sisi ini ia seorang muslim yang baik. Bahwa ia ternyata bukan suami yang baik, maka itu adalah kekurangannya dan kekurangan itu tidak harus menghapus kebaikannya di sisi yang lain. Intinya, dia muslim yang masih dalam proses untuk menjadi baik karena tidak dapat menjalankan kebaikan secara utuh seperti diperintahkan Allah.

3. Allah menyayangi mualaf sebagaimana Allah menyayangi semua muslim. Tapi Allah memiliki caraNya sendiri untuk mengekspresikan rasa sayangnya itu. Bentuk rasa sayang Allah dapat berupa limpahan nikmat/keberuntungan tapi juga dapat berupa musibah. Musibah atau nikmat di mata Allah adalah ujian bagi yang bersangkutan. Apabila kuat maka derajatnya akan naik, apabila gagal maka derajatnya akan turun. Standar kuat atau tidak dan lulus atau tidak adalah apakah selama itu seorang muslim tetap tidak goyah keimanannya.

4. Cobalah Anda aktif berinteraksi dengan komunitas muslim seperti dengan mengikuti kegiatan majelis taklim atau pengajian agar wawasan dan lingkungan keislaman anda semakin kondusif. Tentunya Anda tahu, bahwa pria muslim tidak hanya satu. Dan bahwa satu orang yang tidak baik tidak dapat dijadikan tolok ukur bahwa yang lain pun buruk. Saya mengerti trauma yang anda alami, tapi itu tidak dapat dibernarkan untuk membuat generalisasi.

5. Tidak ada sistem kerahiban dalam Islam dalam arti orang tidak menikah dan tidak kerja hanya murni berbakti pada agama. Walaupun tidak dilarang melakukan itu tapi itu bukan pilihan ideal dalam I. Nabi Muhammad sendiri menikah dan berbisnis. Para ulama yang membaktikan seluruh hidupnya pada Islam juga menikah dan memiliki keluarga serta berusaha untuk kebutuhan hidupnya. Dalam Islam tidak ada pemisahan antara masalah duniawi dan ukhrawi (akhirat). Masalah yang disebut duniawi akan dianggap masalah akhirat kalau diniati untuk ibadah. Sebaliknya, perbuatan yang tampaknya ukhrawi tapi untuk mencapai keuntungan pribadi semata akan dianggap perbuatan nista. Nikah dalam Islam adalah wajib apabila tanpa menikah akan berakibat zina.

Saran saya, Anda sebaiknya mencari pasangan untuk menikah. Seorang pria muslim yang baik tidak hanya menurut Anda tapi juga menurut orang-orang di sekitar Anda. Jangan berputus asa dan traumatik. Teruslah berusaha dan berinteraksi dengan komunitas muslim. InsyaAllah keberuntungan akan menyertai Anda.

Majelis Fatwa
Pondok Pesantren Al-Khoirot Malang

Untuk langganan artikel Alkhoirot Net via Email gratis, klik di sini!

2 comments:

  1. menurut saya keputusan menjadi mualaf itu adalah keputusan berat, beresiko dan sebagainya, tapi jika ia mampu menjalaninya dengan baik maka insyaAllah janji-Nya tak pernah luput. terus aja semangat dan yang penting jangan buruk sangka pada Allah, pasti ada hikmah dibalik semua itu :) semangat.

    ReplyDelete
  2. luar biasa mbak desi nya.....
    semangattttttttttttttttt mbak....!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    pasti indah pada waktunya,,,
    yakin ma Allah SWT.....
    salut bener saya...........

    ReplyDelete

Kirim konsultasi Agama ke: alkhoirot@gmail.com Cara Konsultasi lihat di sini!