Pondok Pesantren Sukamiskin Bandung Jabar

Pesantren Sukamiskin Bandung


Sejarah profil biodata Pondok Pesantren ponpes pontren Sukamiskin Bandung Jabar Jawa Barat Indonesia didirikan oleh Kyai Haji Raden Muhammad bin Alqo pada tahun 1881 masehi. Pesantren tertua di Bandung.

DAFTAR ISI
  1. Sejarah Pesantren Sukamiskin
  2. Sejarah Asal Mula Nama Sukamiskin
  3. Masa Kepemimpinan K.H.R.A Dimyati
  4. Pengasuh Pimpinan Ponpes Sukamiskin


SEJARAH AWAL PESANTREN SUKAMISKIN

Pondok Pesantren Sukamiskin yang didirikan oleh K.H. Raden Muhammad bin Alqo pada tahun 1881 M ini telah mampu mencetak berbagai alumni yang tersebar di berbagai pelosok. Tak sedikit diantara alumni tersebut yang telah mendirikan pondok pesantren sebagai wadah memanfaatkan ilmu yang didapatnya selama di Sukamiskin. Wajar saja, karena pada kenyataannya pesantren yang sudah ada sejak zaman penjajahan Belanda ini merupakan pesantren tertua di Bandung.

Tidak sedikit ulama-ulama dan para Kyai yang sekarang mempunyai nama serta berpengaruh besar dalam masyarakat priangan khususnya dan masyarakat daerah Jawa Barat umumnya adalah hasil gemblengan dan godogan ilmu di Pondok Pesantren Sukamiskin

Banyak yang tidak menyangka pesantren sukamiskin telah berdiri cukup lama, dan banyak menghasilkan para kyai yang akhirnya mendirikan pesantren-pesantren di kota Bandung.

Pondok Pesantren Sukamiskin berada di bawah pimpinan KH.R. Muhammad Alqo selama kurang lebih 29 tahun yakni dari tahun 1881 M sampai dengan 1910 M atau tahun 1300 H sampai dengan 1329 H.

Dalam jangka waktu sekian ini beliau berhasil mendidik siswa-siswanya sehingga menjadi ulama besar, sebagai salah satu dari pada murid beliau adalah yang menjadi Pahlawan Nasional K.H. Zainal Musthofa almarhum.

“Pesantren Ini Cukup Berperan Dalam Sejarah Perkembangan Pesantren Di Bandung, Selain Itu Juga Menghasilkan Lulusan Yang Juga Menjadi Pahlawan Nasional, Semisal KH. Zainal Mustofa Yang Gugur Sebagai Syuhada Ketika Melawan Penjajah” tutur Fiqi, putera dari pimpinan pesantren ini.


SEJARAH ASAL MULA NAMA SUKAMISKIN

Asal mula nama Sukamiskin adalah diambil dari rangkaian kata Bahasa Arab yaitu Suq dan Misk. Suq berarti pasar dan Misk berarti minyak wangi. Jadi secara lughowi diartikan “Pasar Minyak Wangi”. Nama tersebut sebagai pemberian langsung dari pendiri Pesantren Sukamiskin yaitu KH R Muhammad Alqo. Sebab memberi nama Pesantren dengan Suq Misk, karena berkenaan pada waktu itu Pesantren merupakan pusat pertama di Kota Bandung yang didatangi banyak orang untuk menuntut ilmu pengetahuannya di bidang agama khususnya. Dengan demikian pesantren makin dikenal baik di Kota Bandung maupun di Jawa Barat, sehingga seolah-olah pesantren itu sebuah pasar terkenal yang banyak dikunjungi orang dari tiap pelosok, yang harum semerbak dengan ilmu yang ia bawa dari pesantren itu.


MASA KEPEMIMPINAN K.H.R.A Dimyati

Setelah K.H.R. Muhammad Alqo mengakhiri hayatnya, pimpinan Pondok Pesantren beralih pada puteranya

K.H.R.A Dimyati beserta menantunya R.H.S. Anisah. Sebelum memimpin Pondok Pesantren pengalaman yang pernah ditempuh oleh K.H.R.A. Dimyati antara lain menuntut ilmu di Pesantren Kresek Garut yang kemudian bermukim di Mekah kurang lebih selama sembilan tahun, bersama –sama dengan K.H.A Sanusi almarhum (Pendiri dan Pembina Pesantren Gunung Puyuh Sukabumi). Pada masa beliaulah (periode ke II tahun 1910 M sampai 1946 M atau 1329 H sampai 1365 H) harum dan cemerlangnya nama Pesantren Sukamiskin di daerah Jawa Barat.

Pada periode ke II ini sebagai pembantu pimpinan K.H.R. Muhammad Chalil, saudaranya sendiri. Kurang lebih 36 tahun lamanya, Pondok Pesantren Sukamiskin mengalami kejayaan dan pada masa ini pula siswa Pesantren Banyak orang yang datang dari berbagai pelosok daerah Jawa Barat. Baru setelah beliau wafat, Pondok Pesantren mengalami kepakuman selama kurang lebih dua tahun, karena terhambat dengan adanya peperangan menjelang kemerdekaan Indonesia.

PERIODE KETIGA

Setelah negara aman kembali dan kemerdekaan pun sudah diproklamirkan, maka K.H.R Haedar Dimyati, putera dari K.H.R.A. Dimyati mulai merintis kembali ke Pondok Pesantren yang semula sudah mengalami kepakuman itu dan berhasil memulihkan kembali seperti keadaan semula walaupun dalam jangka waktu yang agak lama. Pondok Pesantren Sukamiskin pada periode ke III ini, keadaannya cukup baik walaupun tidak sebaik periode ke II.

Periode ke III berakhir karena K.H.R. Haedar Dimyati mengakhiri hayatnya yaitu pada tahun 1967 dalam usia yang masih muda karena menderita penyakit yang mengakibatkan beliau pulang ke Rahmatullah.

KEPEMIMPINAN PESANTREN PERIODE IV

Sepeninggalnya, pimpinan Pondok Pesantren dipegang langsung oleh istrinya R.H. Siti Romlah Binti K.H.R. Muhammad Burhan (Pendiri dan Pimpinan Pesantren Cijaura Buah Batu Bandung), dan adiknya K.H.R. Sofwan, sementara putera K.H.R. Haedar, yaitu R. Abdul Aziz menuntut ilmu pengetahuannya di Pesantren Lirboyo Kediri yang dipimpin oleh K.H. Mahrus Ali.

Tetapi sebelum selesai masa belajarnya R. Abdul Aziz, kakaknya (Puteri sulung K.H.R. Haedar) menikah dengan salah seorang siswa yang terkemuka KH Imam Shonhaji (juga siswa Pesantren Lirboyo Kediri, sebelum menimba ilmu di Pesantren Sukamiskin).

Maka sejak itulah pimpinan Pondok Pesantren beralih kepadanya KH. Imam Sonhaji.


PENGASUH PIMPINAN PONPES SUKAMISKIN

1. KH R Muhammad Alqo
2. K.H.R.A Dimyati dan R.H.S. Anisah
3. K.H.R. Haedar Dimyati
4. K.H. Iman Sonhaji
5. KH Ahmad Chaidar.

VISI DAN MISI PONPES SUKAMISKIN


Visi Pesantren Sukamiskin

Pribadi Muslim yang Berakhlaq Al-Karimah dan Ilmiah Berlandasan
Aqidah Ahlussunnah Wal Jama’ah serta mensantrikan anak sekolah dan
mensekolahkan anak santri.

B. Misi Pesantren Sukamiskin

Adapun Misinya adalah :
1. Memiliki Ilmu Pengetahuan dan berakhlaq karimah
2. Menanamkan kecintaan terhadap Ilmu dan berpola hidup sederhana
3. Bertanggung Jawab dalam Melaksanakan Kewajiban
4. Tidak Suka memperlihatkan Keprihatinan
5. Mempunyai Kepribadian
6. Pola Hidup yang Mandiri
7. Melatih pemikiran yang membawa perubahan kearah masa depan yang lebih
baik

Struktur Organisasi Koperasi Pondok Pesantren Sukamiskin

Adapun deskripsi mengenai tugas, pada Koperasi Pondok Pesantren
Sukamiskin adalah sebagai berikut :

1. Ketua Koperasi Pondok Pesantren sukamiskin
a) Bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan operasional koperasi
pondok pesantren sukamiskin
b) Sebagai pelaksana dan pengawas kegiatan operasional koperasi
pondok pesantren sukamiskin.

2. Unit Beli Koperasi Pondok Pesantren sukamiskin
a) Melayani transaksi pembelian barang yang berasal dari anggota
koperasi 42
b) Membuat catatan data transaksi pembelian barang yang berasal dari
anggota koperasi
3. Unit Jual Koperasi Pondok Pesantren sukamiskin
a) Melayani transaksi penjualan barang kepada para anggotanya
b) Membuat catatan data transaksi penjualan barang

4. Bendahara
a) Bertanggung jawab terhadap data keuangan koperasi pondok pesantren
sukamiskin
b) Melakukan transaksi catatan data keuangan secara berkala yaitu
mingguan dan bulanan berdasarkan laporan transaksi penjualan dan
pembelian dari bagian penjualan dan pembelian serta bagian simpanan.

5. Sekertaris
a) Membuat surat-surat keluar.
b) Memelihara dan mengerjakan buku-buku admin organisasi.
c) Menyelenggarakan notulen rapat pengurus dengan anggotanya.
d) Mewakili ketua dalam menghadiri rapat-rapat koperasi.
e) Penginventarisasian aset-aset karyawan koperasi

Courtesy:
pondokpesantren.net
gaulglobal.wordpress.com

Untuk langganan artikel Alkhoirot Net via Email gratis, klik di sini!

1 comment:

  1. nama-nama pesantren yg ada di bandung

    ReplyDelete

Kirim konsultasi Agama ke: alkhoirot@gmail.com Cara Konsultasi lihat di sini!