Wednesday, May 06, 2015

Wali Hakim Pernikahan


Wali Hakim dalam Islam
WALI HAKIM DAN WALI MUHAKKAM DALAM PERNIKAHAN

Terima kasih atas jawabannya dan penjelasannya Ustad, tapi ini masih ada satu ganjalan dan pertanyaan yg belum terjawab.

1. Bukankan dalam islam yg menikahkan perempuan harus wali yg sah.
2. Apakah ada dalil / hadist yg shahih yg menerangkan bahwa wali perempuan boleh digantikan oleh wali yg ditunjuk (keluarga pihak laki-laki dan bukan wali hakim) oleh pihak pengantin laki-laki, sehingga perkawinan tsb bisa berlangsung?
3. Apakah perkawinan ini bisa jadi sah dalam pandangan agama islam?

TOPIK KONSULTASI ISLAM
  1. WALI HAKIM DAN WALI MUHAKKAM DALAM PERNIKAHAN
  2. NIKAH WALI MUHAKKAM PADAHAL SAUDARA ADA
  3. WANITA PERNAH ZINA MENIKAH DENGAN PRIA TAAT, BOLEHKAH?
  4. HARTA WARIS PENINGGALAN AYAH
  5. CARA KONSULTASI SYARIAH ISLAM


JAWABAN

1. Betul. Dalam situasi ideal, hukum asalnya adalah: ayah harus menjadi wali nikah putrinya. Tapi wali hakim bisa menikahkan juga dalam keadaan tertentu antara lain: (a) lokasi wali jauh melebihi 85 km (bolehnya shalat qashar); (b) ayah tidak mau atau menolak menikahkan putrinya tanpa alasan yang syar'i; (c) wanita tidak punya wali kerabat. Dalam ketiga keadaan ini, maka wanita tersebut boleh meminta wali hakim untuk menikahkan. Yang dimaksud wali hakim adalah pejabat negara yang membidangi masalah tersebut yaitu hakim agama, pegawai KUA (Kantor Urusan Agama), dan pegawai PPN (pegawai pencatat nikah).

2. Hadits penggunaan wali hakim adalah hadits sahih riwayat Ahmad dan Abu Dawud sbb (teks hadits disingkat):

أيما امرأة نكحت بغير إذن مواليها فنكاحها باطل " ثلاث مرات " ثم قال:" فإن تشاجروا فالسلطان ولي من لا ولي له

Artinya: Pereumpuan yang menikah tanpa ijin walinya maka nikahnya batal (Nabi mengucapkannya 3x). Kemudian berkata: Apabila para wali tidak mau, maka sultan (wali hakim - red) dapat menjadi wali dari wanita yang tidak memiliki wali.

Berdasarkan hadits di atas, maka ulama mujtahid ahli syariah sepakat atas bolehnya fungsi wali kerabat diganti wali hakim.

SIAPAKAH WALI HAKIM

Yang dimaksud sulton dalam hadits di atas adalah kepala negara atau pejabat yang ditunjuk oleh kepala negara untuk mengurusi urusan pernikahan. Di Indonesia itu berarti hakim agama dan jajaran di bawahnya seperti pegawai KUA (Kantor Urusan Agama) untuk tingkat kecamatan dan petugas PPN (Pegawai Pencatat Nikah) atau Modin untuk tingkat desa atau kelurahan. Karena itu, di Indonesia perkawinan semacam ini (bukan wali kerabat) disebut perkawinan dengan wali hakim.

TOKOH AGAMA SEBAGAI GANTI WALI APABILA HAKIM AGAMA, PEJABAT KUA, PPN TIDAK ADA

Apabila para pejabat negara yang bertugas menikahkan tidak ada, maka wanita yang ingin menikah boleh meminta kepada seorang lelaki untuk menikahkannya (idealnya tokoh agama atau yang mengerti agama).

Imam Nawawi dalama kitab Raudah al-Talibin hlm. 7/50 menyatakan

رَوَى يُونُسُ بْنُ عَبْدِ الْأَعْلَى ، أَنَّ الشَّافِعِيَّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : إِذَا كَانَ فِي الرُّفْقَةِ امْرَأَةٌ لَا وَلِيَّ لَهَا، فَوَلَّتْ أَمْرَهَا رَجُلًا حَتَّى يُزَوِّجَهَا، جَازَ

Artinya: Yunus bin Abdul A'la meriwayatkan bahwa Imam Syafi'i berkata: "Apabila ada perempuan yang tidak punya wali lalu dia menunjuk seorang lelaki untuk menjadi wali. Lalu si lelaki itu menikahkannya, maka hukumnya boleh (sah nikahnya).

Al-Qurtubi dalam kitab Al-Jamik li Ahkam al-Quran 3/76 menyatakan:

وَإِذَا كَانَتِ الْمَرْأَةُ بِمَوْضِعٍ لَا سُلْطَانَ فِيهِ ، وَلَا وَلِيَّ لَهَا ، فَإِنَّهَا تُصَيِّرُ أَمْرَهَا إِلَى مَنْ يُوثَقُ بِهِ مِنْ جِيرَانِهَا ، فَيُزَوِّجُهَا وَيَكُونُ هُوَ وَلِيَّهَا فِي هَذِهِ الْحَالِ ، لِأَنَّ النَّاسَ لا بد لَهُمْ مِنَ التَّزْوِيجِ ، وَإِنَّمَا يَعْمَلُونَ فِيهِ بِأَحْسَنِ مَا يُمْكِنُ

Artinya: Apabila wanita (yang hendak kawin) berada di suatu tempat yang tidak ada hakim dan jajarannya dan tidak ada wali kerabat, maka ia dapat menyerahkan urusan pernikahannya pada lelaki yang dipercaya seperti tetangganya untuk menikahkannya. Maka lelaki itu menjadi walinya dalam hal ini. Karena manusia harus menikah dan mareka melakukannya dengan cara sebaik mungkin.

APABILA WALI HAKIM ADA TAPI DINIKAHKAN OLEH TOKOH AGAMA

Apabila wali kerabat tidak ada, sedang pejabat KUA ada, tapi si wanita meminta tokoh agama yang menjadi wali, maka hal seperti ini juga sah nikahnya walaupun terjadi perselisihan ulama sebagaimana dikatakan As-Syarbini dalam Mughnil Muhtaj, hlm. 4/244:

لَوْ عُدِمَ الْوَلِيُّ وَالْحَاكِمُ ، فَوَلَّتْ مَعَ خَاطِبِهَا أَمْرَهَا رَجُلًا .. لِيُزَوِّجَهَا مِنْهُ صَحَّ ؛ لِأَنَّهُ مُحَكَّمٌ ، وَالْمُحَكَّمُ كَالْحَاكِمِ...؛ لِشِدَّةِ الْحَاجَةِ إلَى ذَلِكَ.
قَالَ فِي الْمُهِمَّاتِ [ وهو جمال الدين الإسنوي ] : وَلَا يَخْتَصُّ ذَلِكَ بِفَقْدِ الْحَاكِمِ ، بَلْ يَجُوزُ مَعَ وُجُودِهِ ، سَفَرًا وَحَضَرًا .
وَقَالَ الْأَذْرَعِيُّ : جَوَازُ ذَلِكَ مَعَ وُجُودِ الْقَاضِي بَعِيدٌ مِنْ الْمَذْهَبِ وَالدَّلِيلُ ؛ لِأَنَّ الْحَاكِمَ وَلِيٌّ حَاضِرٌ ، وَيَظْهَرُ الْجَزْمُ بِمَنْعِ الصِّحَّةِ ، إذَا أَمْكَنَ التَّزْوِيجُ مِنْ جِهَتِهِ .
وَكَلَامُ الشَّافِعِيِّ مُؤْذِنٌ بِأَنَّ مَوْضِعَ الْجَوَازِ عِنْدَ الضَّرُورَةِ ، وَلَا ضَرُورَةَ مَعَ إمْكَانِ التَّزْوِيجِ مِنْ حَاكِمٍ أَهْلٍ حَاضِرٍ بِالْبَلَدِ ، وَهُوَ الْمُعْتَمَدُ

Apabila wali dan hakim tidak ada, lalu wanita dan tunangannya meminta seorang lelaki untuk menikahkannya, maka itu sah karena lelaki itu seorang muhakkam dan muhakam itu seperti hakim karena sangat dibutuhkan. Jamaluddin Asnawi dalam Al-Muhimmat berkata: Bolehnya tersebut tidak hanya karena ketiadaan hakim. Bahkan boleh dengan adanya hakim saat di perjalanan atau di rumah. Adzro'i berkata: Bolehnya hal itu saat ada qadhi (hakim) jauh dari mazhab dan dalil karena hakim adalah wali yang hadir, maka hukumnya tidak sah (memakai wali non-hakim) apabila ada hakim. Adapun perkataan Imam Syafi'i yang membolehkan nikah semacam itu adalah dalam konteks darurat dan tidak ada darurat apabila bisa dinikahkan oleh hakim. Ini pendapat yang muktamad.

KESIMPULAN

- Wali hakim adalah hakim agama dan jajaran dibawahnya (KUA, PPN, Modin) yang dapat menikahkan seorang perempuan apabila diminta asal terpenuhi syarat-syaratnya antara lain wali kerabat (ayah) tidak ada atau lokasi berjauhan sejauh bolehnya qashar.

- Tokoh agama seperti ustadz, kyai, guru, imam masjid juga bisa menjadi wali nikah atas permintaan atau persetujuan si perempuan apabila wali hakim tidak ada. Apabila wali hakim ada juga tetap boleh menjadi wali nikah menurut sebagian pendapat dalam mazhab Syafi'i.

Baca detail: Pernikahan Wanita Hamil Zina dan Status Anak
_________________________


NIKAH WALI MUHAKKAM PADAHAL SAUDARA ADA

Assalamualaikum , bapak Ustazd saya mohon pencerahannya. Saya sudah memiliki istri dan anak, menikah sejak tahun 2001.Beberapa waktu lalu saya menikahin seorang janda yang ditinggal tidak jelas oleh suaminya, kami menikah setelah surat cerai keluar dari KUA, dan adanya pandangan seorang janda berhak atas dirinya sendiri. Jadi kami menikah dihadapan penghulu( guru ngaji) tanpa ayah ato sodara laki laki dia. Hanya saya dan dia beserta guru ngaji dan saksi saksi. Kami tahunya mereka punya jasa menikahkan siri dari internet. Saya Tidak memberitahu ibunya sampai sekarang, ayahnya sudah meninggal sejak lama, ada saudara laki laki yg tinggalnya masih satu RT, tidak memberitahukan kepada ibu, sodara laki laki karena pandangan seorang janda berhak atas dirinya sendiri tadi

1. Yang saya tanyakan adalah status pernikahan kami, saya sangat gelisah soal ini. Wassalamualaikum.

JAWABAN

1. Pandangan anda bahwa janda berhak atas dirinya sendiri berasal dari hadits sahih riwayat Muslim, Nabi bersabda:

الأيم أحق بنفسها من وليها ، والبكر تستأذن في نفسها ، وإذنها صماتها وفي رواية : الثيب أحق بنفسها من وليها والبكر تستأمر ، وإذنها سكوتها

Artinya: Janda lebih berhak pada dirinya sendiri daripada walinya. Sedang perawan dimintai izin. Dan izinnya adalah diamnya.

Pemikiran anda itu tidak salah kalau mengikuti penafsiran Abu Hanifah (pendiri mazhab Hanafi) dan Dawud yang memaknai hadis di atas sebagai dalil atas bolehnya seorang janda menikah tanpa harus meminta ijin pada walinya. Imam Nawawi dalam Syarah Muslim hlm. 5/39 menyatakan:
وقوله صلى الله عليه وسلم ( أحق بنفسها ) يحتمل من حيث اللفظ أن المراد أحق من وليها في كل شيء من عقد وغيره كما قال أبو حنيفة وداود ، ويحتمل أنها أحق بالرضا أي لا تزوج حتى تنطق بالإذن بخلاف البكر ، ولكن لما صح قوله صلى الله عليه وسلم " لا نكاح إلا بولي " مع غيره من الأحاديث الدالة على اشتراط الولي تعين الاحتمال الثاني .

Artinya: Sabda Nabi "janda lebih berhak pada dirinya" dari segi sintaks ada kemungkinan yang dimaksud adalah bahwa janda lebih berhak dari walinya dalam segala hal yakni dalam segi akad (nikah) dan lainnya sebagaimana dikatakan oleh Imam Abu Hanifah dan Dawud. Tapi mungkin juga maksudnya adalah (janda) lebih berhak untuk dimintai ijinnya yakni janda tidak boleh dinikahkan kecuali dengan izinnya berbeda dengan perawan. Namun kalau melihat pada sabda Nabi yang lain "tidak sah nikahnya kecuali dengan wali" dengan beberapa hadis lain yang mensyaratkan adanya wali, maka kemungkinan kedua yang benar (yakni janda menikah harus dengan wali).

Inti dari penjelasan di atas adalah bahwa mayoritas ulama dari mazhab empat mensyaratkan adanya wali dalam pernikahan. Hanya mazhab Hanafi yang berpendapat sebaliknya.

Yang dimaksud dalam mazhab Hanafi "wanita janda lebih berhak atas dirinya" adalah bahwa janda boleh menikahkan dirinya sendiri, tanpa memakai wali apapun baik wali kerabat (ayah, saudara, dll) ataupun wali hakim. Misalnya, si janda berkata pada calon suami, "Saya nikahkan saya sendiri denganmu dengan maskawin 1 juta kontan."

Sedangkan dalam kasus anda, anda sebenarnya masih memakai wali hanya saja wali muhakkam yakni guru ngaji tadi, bukan wali kerabat yakni saudara kandungnya. Dengan demikian, anda berdua menikah dengan wali.

Masalahnya sekarang, bolehkah menikah dengan wali muhakkam sementara ada wali kerabat? Jawabnya adalah boleh.

Khotib As-Syarbini dalam Mughnil Muhtaj ila Makrifati Ma'ani Alfadzi al-Minhaj 3/159 menyatakan:

ولو غاب) الولي (الأقرب) نسباً أو ولاءً (إلى مرحلتين) ولا وكيل لـه حاضر بالبلد، أو دون مسافة القصر، (زوج السلطان) أي سلطان بلدها أو نائبه لا سلطان غير بلدها ولا الأبعد على الأصح؛ لأن الغائب ولي والتزويج حق لـه، فإذا تعذر استيفاؤه منه ناب عنه الحاكم، وقيل: يزوج الأبعد كالجنون. قال الشيخان: والأولى للقاضي أن يأذن للأبعد أن يزوج أو يستأذنه فيزوج القاضي للخروج من الخلاف

Artinya: Kalau wali kerabat lokasinya jauh sampai 2 marhalah (sekitar 83 km) dan tidak ada wakilnya yang hadir di tempat tersebut, atau kurang dari jarak qashar, maka Sultan boleh menikahkan yakni sultan daerah tersebut atau wakilnya. Kewalian tidak pindah pada wali yang jauh menurut pendapat yang lebih sahih.

Dalam penjelasan di atas dibolehkan memakai wali hakim atau muhakkam kalau di lokasi yang berbeda walaupun kurang dari jarak qashar. Aturan ini berlaku bagi wali ayah, apalagi kalau wali yang ada adalah saudara yang derajat kewalian berada di bawah ayah.

Al-Jaziri dalam Al-Fiqh alal Mazahib al-Arba'ah 4/19 menyatakan:

والحاكم يزوجها بإذنها ورضاها بعد أن يثبت عنده خلوها من الموانع وأن لا ولي لها أو لها ولي منعها من الزواج أو غاب عنها غيبة بعيدة

Artinya: Hakim boleh menikahkan wanita atas ijin dan restu wanita itu setelah jelas tidak ada penghalang pernikahan, tidak ada wali, atau ada wali yang menolak menikahkan atau lokasinya berjauhan.

Ba Alwi dalam Bughiyah al-Mustarsyidin hlm. 432 menyatakan:

يصح تزويج الحاكم من غاب وليها بعد البحث عنه هل هو بمسافة القصر أم لا ؟ فلو شك وتعذر الإذن لعدم العلم بمحله صح أيضاً ما لم يبن قريباً

Artinya: Sah hakim menikahkan wanita yang walinya tidak ada setelah dicari. Apakah jauhnya harus jarak qashar atau tidak? Apabila ragu dan sulit meminta ijin karena tidak tahu tempatnya maka sah juga selagi tidak jelas dekatnya.

Dr. Ahmad Al-Hajji Al-Kurdi, pakar fikih salah satu kontributor Al-Mausuah Al-Fiqhiyah Al-Kuwaitiyah secara tegas menyatakan bolehnya seorang janda menikah walaupun tanpa kehadiran walinya atau tanpa sepengetahuan wali. Dalam salah satu fatwanya ia berkata;
وبعضهم يشترط الولي إذا كانت بكراً، والأكثرون على عدم اشتراط الولي إذا كانت ثيباً بالغة، وعليه فلك الزواج من هذا الرجل لدى الماذون ولو لم يعلم الولي على مذهب بعض الفقهاء.

Artinya: Sebagian ulama mensyaratkan adanya wali apabila masih perawan. Sebagian besar ulama tidak mensyaratkan adanya wali apabila ia seorang janda yang sudah baligh (dewasa). Berdasarkan ini, maka janda boleh menikahi seorang lelaki walaupun wali tidak tahu menurut pendapat sebagian ahli fiqih.

KESIMPULAN

- Janda yang ayahnya meninggal, lalu dia menunjuk seseorang lelaki untuk menjadi walinya hukumnya sah baik diketahui oleh wali kerabat lain (saudara kandung) atau tidak diketahui sebagaimana fatwa dari Dr. Ahmad Al-Hajji Al-Kurdi. Tentang wali hakim dan muhakkam lihat: Wali Hakim Pernikahan

Baca detail: Pernikahan Islam

_________________________



WANITA PERNAH ZINA MENIKAH DENGAN PRIA TAAT, BOLEHKAH?

Asalamualaikum.. Saya ingin bertanya... Status saya sekarang adalah seorang mahasiswi.. Saya pernah melakukan hub intin dengan mantan pacar saya..sekarang saya menyesal sangat menyesal telah melakukan hal tersebut. Hingga saya takut untuk menikah di suatu saat nanti, saya takut calon suami saya tidak dapat menerima kekurangan saya.

1. Pertanyaanya: apa boleh seorang wanita yang pernah berzina menikah dengan pria yg baik-baik (belum pernah berzina)? Apa hukumnya dalam agama islam? Mohon di jawab pertanyaan saya pak..!

JAWABAN

1. Hukumnya boleh seorang wanita yang pernah berzina menikah dengan lelaki yang masih perjaka (belum pernah berzina). Perlu juga diketahui bahwa wanita pezina yang sudah bertaubat tidak lagi disebut wanita pezina, tapi sudah masuk kategori wanita salihah. Baca detail: Hukum Menikah dengan Wanita Tidak Perawan (Pernah Berzina)

_________________________


HARTA WARIS PENINGGALAN AYAH

Assalamu'alaikum Wr Wb
Mohon penjelasan bagaimana menghitung pembagian Harta Waris kepada Ahli Waris sesuai hukum Agama Islam, dengan uraian, sbb:

1. Ayah menikah dengan Mama,
2. Ayah bekerja sebagai abdi negara, mama sebagai wiraswata
3. Ayah meninggal dunia dengan meninggalkan 4 anak laki-laki, dan 1 istri
4. Harta yang ditinggalkan Ayah :

A. Harta dari orang tua Ayah yang diperoleh sebelum Ayah menikah :

1) Tanah dan bangunan rumah gedeg (sudah ambruk)
2) Tanah dan bangunan rumah bata (sudah proses wakaf)
3) Tanah dan bangunan rumah burung walet
4) Tanah di samping rumah bulek n***
5) Tanah di area sumur *****

B. Harta yang dimiliki Ayah dan Mama setelah menikah :

1) Rumah A. Ayah, setelah Ayah meninggal dunia dijual Mama seharga Rp. 500 juta dan digunakan untuk melunasi hutang Mama
2) Rumah B an. Ayah
3) Rumah C, setelah Ayah meninggal dunia dipindah-tangankan seharga Rp. 125 juta
4) Rumah D an. Ayah, sampai saat ini digunakan untuk sekolah TK
5) Mama membeli Dua Rumah E + F
6) Mama membeli Rumah diG, setelah Ayah meninggal dunia rumah tersebut dijual Mama seharga sekitar Rp. 100 jt an
7) Mama membeli Rumah di H, setelah Ayah meninggal dunia rumah tersebut dijual Mama seharga sekitar Rp. 750 jt an
8) Mama membeli Rumah I, setelah Ayah meningggal dunia rumah tersebut dijual Mama seharga sekitar Rp. 200 jt

C. Harta yang dibeli Mama setelah Ayah meninggal dunia :

1) Rumah J
2) Rumah K
3) Rumah L
Jazakallahu

JAWABAN

1. Pembagian harta dalam kasus di atas adalah sebagai berikut:
(a) Istri mendapat bagian 1/8 (seperdelapan)
(b) Sisanya yang 7/8 dibagi secara merata kepada keempat anak kandung.
(c) Orang tua (ayah & ibu) pewaris kalau masih hidup saat pewaris meninggal masing-masing mendapat 1/6 (seperenam). Kalau sudah meninggal tidak mendapat apa-apa. Kami berasumi orang tua pewaris sudah meninggal. Baca detail: Hukum Waris Islam

CATATAN PENTING:

- Dalam Islam yang dibagi adalah harta pribadi milik pewaris dalam hal ini ayah anda.
- Dalam Islam tidak ada bedanya antara harta sebelum dan sesudah menikah. Harta yang didapat oleh suami setelah menikah tetap milik suami seutuhnya. Begitu juga harta yang didapat dari usaha istri tetap milik istri seutuhnya. Dalam Islam tidak ada harta gono-gini yang bersifat otomatis. Oleh karena itu, seluruh harta suami baik yang diperoleh dari sebelum maupun sesudah menikah semuanya menjadi harta warisan yang harus dibagi berdasarkan cara pembagian waris di atas. Baca detail: Hukum Harta Gono Gini dalam Islam.



Cari artikel lain:




Copy link berikut untuk referensi kutipan:

Jangan lupa baca yang ini juga ..