Bacaan Tahlil

tahlil tahlilan

Tahlil atau tahlilan adalah acara dzikiran biasanya disertai dengan Yasinan (baca Surat Yasin) yang dilakukan di sebagian besar masyarakat Indonesia yang berafiliasi ke NU (Nahdlatul Ulama). Acara tahlil umumnya dilakukan pada setiap hari Jum'at. Apabila ada seseorang yang meninggal, maka tahlil dilakukan pada (a) 7 (tujuh) hari berturut-turut setelah hari pertama kematian; (b) hari ke-40; (c) hari ke-100 dan (d) hari ke-1000 (seribu) atau pada haul (acara tahunan) meninggalnya seseorang. Tahlil tidak dilakukan oleh mereka yang berafiliasi dengan Muhammadiyah atau Wahabi Salafi. Kedua kelompok ini menganggap acara tahlil sebagai bid'ah. Untuk wacana soal ini, lihat: http://www.alkhoirot.net/2013/10/hukum-tahlilan-selamatan-dan-syukuran.html

DAFTAR ISI
  1. Apa itu Tahlil
  2. Khususan Fatihah Tahlil
  3. Bacaaan Tahlil
  4. Do'a setelah Tahlil


APA ITU TAHLIL

Tahlil secara etimolOgis (pengertian bahasa) adalah membaca lafadz la ilaha ill-Allah (لاإله إلا الله). Dalam istilah sosio-kultural di Indonesia, tahlil adalah suatu acara seremoni sosial keagamaan untuk memperingati dan sekaligus mendoakan orang yang meninggal. Disebut acara sosial-budaya karena tahlil hanya dikenal dan dilakukan oleh sebagian umat Islam Indonesia. Disebut acara keagamaan karena sebagian besar bacaan-bacaan dalam tahlil diambil dari Al Quran dan Al Hadits.


KHUSUSAN FATIHAH TAHLIL

إلَى حَضْرَةِ النَّبِيِّ الْمُصْطَفَى مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اَلْفَاتِحَةْ
ثُمَّ إلَى حَضْرَةِ إِخْوَانِهِ مِنَ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَاْلأَوْلِيَاءِ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ وَالصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَاْلعُلَمَاءِ وَاْلمُصَنِّفِيْنَ وَجَمِيْعِ اْلمَلاَئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ اَلْفَاتِحَةْ
ثُمَّ إليَ جَمِيْعِ أَهْلِ اْلقُبُوْرِ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ مِنْ مَشَارِقِ اْلاَرْضِ وَمَغَارِبِهَا بَرِّهَا وَبَحْرِهَا خُصُوْصًا اَبَاءَنَا وَأُمَّهَاتِنَا وَأَجْدَادَنَا وَجَدَّاتِنَا وَمَشَايِخَنَا وَمَشَايِخَ مَشَايِخِنَا
وَلِمَنِ اجْتَمَعْنَا هَهُنَا بِسَبَبِهِ وَخُصُوْصًا......... اَلْفَاتِحَةْ


BACAAN TAHLIL
Bacaan-bacaan detail tahlhl ada sedikit perbedaan antara satu daerah dengan daerah yang lain walaupun tidak begitu prinsip. Bacaan di bawah merupakan standar umum bacaan tahlil.
Catatan: Surat Al-Ikhlas dibaca 3x. Sedang surat Al Falaq dan An Nas masing-masing dibaca sekali.


سْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ اللَّهُ الصَّمَدُ لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَد
لاَ إِلهَ إِلَّا اللهُ اَللهُ أَكْبَرْ وَلِلّهِ اْلحَمْدُ

قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ * مِن شَرِّ مَا خَلَقَ * وَمِن شَرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ *
وَمِن شَرِّ النَّفَّـثَـتِ فِى الْعُقَدِ * وَمِن شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ

لاَ إِلهَ إِلَّا اللهُ اَللهُ أَكْبَرْ وَلِلّهِ اْلحَمْدُ

قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ مَلِكِ النَّاسِ إِلَهِ النَّاسِ مِنْ شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ

لاَ إِلهَ إِلَّا اللهُ اَللهُ أَكْبَرْ وَلِلّهِ اْلحَمْدُ

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ
الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّين أمِينْ

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ. الم ذَلِكَ اْلكِتَابُ لاَرَيْبَ فِيْهِ هُدًى لِلْمُتَّقِيْنَ. اَلَّذِيْنَ يُؤْمِنُوْنَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيْمُوْنَ الصَّلاَةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُوْنَ.وَالَّذِيْنَ يُؤْمِنُوْنَ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ وَبِالْاخِرَةِ هُمْ يُوْقِنُوْنَ. اُولئِكَ عَلَى هُدًى مِنْ رَبِّهِمْ وَاُولئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُوْنَ. وَإِلهُكُمْ إِلهُ وَاحِدٌ لاَإِلهَ إِلاَّ هُوَ الرَّحْمنُ الرَّحِيْمُ اللهُ لاَ إِلَهَ اِلاَّ هُوَ اْلحَيُّ الْقَيُّوْمُ لاَتَأْخُذُه سِنَةٌ وَلاَنَوْمٌ. لَهُ مَافِى السَّمَاوَاتِ وَمَافِى اْلأَرْضِ مَنْ ذَالَّذِى يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ يَعْلَمُ مَابَيْنَ أَيْدِيْهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ وَلاَيُحِيْطُوْنَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلاَّ بِمَا شَاءَ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَلاَ يَؤدُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيْمُ. لِلّهِ مَافِى السَّمَاوَاتِ وَمَا في اْلأَرْضِ وَإِنْ تُبْدُوْا مَافِى أَنْفُسِكُمْ أَوْ تُخْفُوْهُ
يُحَاسِبْكُمْ بِهِ اللهِ فَيُغْفِرُ لِمَنْ يَشَاءُ وَيُعَذِّبُ مَنْ يَشَاءُ. وَاللهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ. امَنَ الرَّسُوْلُ بِمَا أُنْزِلَ اِلَيْهِ مِنْ رَبَّهِ وَالْمُؤْمِنُوْنَ. كُلٌّ امَنَ بِاللهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لاَنُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ وَقَالُوْا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيْرُ. لاَيُكَلِّفُ نَفْسًا إِلاَّ وُسْعَهَا لَهَا مَاكَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَااكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لاَتُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِيْنَ أَوْ أَخْطَعْنَا رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَالاَطَاقَةَ لَنَا بِهِ

وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا 7
أَنْتَ مَوْلاَنَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ. إِرْحَمْنَا يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ 7

أللّهمّ اصْرِفْ عَنَّا السُّوْءَ بِمَا شِئْتَ وَكَيْفَ شِئْتَ إِنَّكَ عَلَى مَاتَشَاءُ قَدِيْرُ 3

وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ عَلَيْكُمْ أَهْلَ الْبَيْتِ إِنَّهُ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. إِنَّمَا يُرِيْدُ اللهُ لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيْرًا. إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِي يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ أمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمَا.

أَللّهُمَّ صَلِّ أَفْضَلَ الصَّلاَةِ عَلَى أَسْعَدِ مَخْلُوْقَاتِكَ نُوْرِ الْهُدَى سَيِّدِنَا وَمَوْلاَناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدْ. عَدَدَ مَعْلُوْمَاتِكَ وَمِدَادَ كَلِمَاتِكَ كُلَّمَا ذَكَرَكَ الذَّاكِرُوْنَ. وَغَفَلَ عَنْ ذِكْرِكَ الْغَافِلُوْنَ.

أَللّهُمَّ صَلِّ أَفْضَلَ الصَّلاَةِ عَلَى أَسْعَدِ مَخْلُوْقَاتِكَ شَمْسِ الضُّحَى سَيِّدِنَا وَمَوْلاَناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدْعَدَدَ
مَعْلُوْمَاتِكَ وَمِدَادَ كَلِمَاتِكَ كُلَّمَا ذَكَرَكَ الذَّاكِرُوْنَ. وَغَفَلَ عَنْ ذِكْرِكَ الْغَافِلُوْنَ

أَللّهُمَّ صَلِّ أَفْضَلَ*الصَّلاَةِ عَلَى أَسْعَدِ مَخْلُوْقَاتِكَ بَدْرِ الدُّجَى سَيِّدِنَا وَمَوْلاَناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدْ. عَدَدَ مَعْلُوْمَاتِكَ وَمِدَادَ كَلِمَاتِكَ كُلَّمَا ذَكَرَكَ الذَّاكِرُوْنَ. وَغَفَلَ عَنْ ذِكْرِكَ الْغَافِلُوْنَ.

وَسَلِّمْ وَرَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْ سَادَتِنَا أَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ. وَحَسْبُنَا الله وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ نِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْرُ. وَلاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ

أَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْم 3

أَفْضَلُ الذِّكْرِ فَاعْلَمْ أَنَّهُ لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ حَيٌّ مَوْجُوْدٌ لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ حَيٌّ مَعْبُوْدٌ لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ حَيٌّ بَاقٍ ,

اَإِلهَ إِلاَّ اللهُ 100
لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ
لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ نَبِيُّ الله
لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ الله
أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدْ أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ
أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدْ يَارَبِّ صَلِّ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ
صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّدْ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ

بْحَانَ الله وَبِحَمْدِهِ سُبْحَانَ اللهِ الْعَظِيْمِ 33
أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى حَبِيْبِكَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدْ وَعَلَى الِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ
أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى حَبِيْبِكَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدْ وَعَلَى الِهِ وَصَحْبِهِ وَبَارِكْ وَسَلِّمْ
أَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى حَبِيْبِكَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدْ وَعَلَى الِهِ وَصَحْبِهِ وَبَارِكْ وَسَلِّمْ أَجْمَعِيْنَ. الفاتحة



DOA SETELAH TAHLIL
Bacaan doa setelah tahlil selesai adalah sebagai berikut (pilih salah satu):


DOA TAHLIL I:


أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. بِسْمِ اللهِ الرَّحْمن الرَّحِيْمِ. اَلْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ. أَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ فِى اْلأَوَّلِيْنَ وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ فِى اْلأخِرِيْنَ وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ فِى كُلِّ وَقْتٍ وَحِيْنٍ وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ فِى اْلمَلَإِ اْلأَعْلَى إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ . أَللّهُمَّ اجْعَلْ وَأَوْصِلْ ثَوَابَ مَا قَرَأْنَاهُ مِنَ اْلقُرْأنِ الْعَظِيْمِ . وَمَا هَلَّلْنَاهُ مِنْ قَوْلِ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَقَوْلِ سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ وَمَا صَلَّيْنَاهُ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ فِى هذَااْلمَجْلِسِ اْلمُبَارَكِ هَدِيَّةً وَاصِلَةً إِلَى حَضْرَةِ سَيِّدِناَ وَنَبِيِّناَ وَمَوْلَناَ مُحَمَّدٍ ثُمَّ إِلَى أَرْوَاحِ أباَئِهِ وَإِخْوَانِهِ مِنَ اْلأَنْبِيَاءِ وَاْلمُرْسَلِيْنَ وَأَلِهِ وَ أَصْحَابِهِ وَأَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّاتِهِ وَأَهْلِ بَيْتِهِ أَجْمَعِيْنَ
وَاْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ وَالأَئِمَّةِ اْلمُجْتَهِدِيْنَ وَاْلعُلَمَاءِ اْلعَامِلِيْنَ وَأَهْلِ طَاعَتِكَ أَجْمَعِيْنَ . وَخُصُوْصًا إِلى رُوْحِ ( فُلَانْ إِبْنُ فُلَانْ ) أَللّهُمَّ اجْعَلْهُ فِدَاءً لَهُ مِنَ النَّارِ وَفِكَاكاً لَهُمْ مِنَ النَّارِ . أَللّهُمَّ اغْفِرْلَهُمْ وَعَافِهِمْ وَاعْفُ عَنْهُمْ وَوَالِدِيْنَا وَوَالِدِيْهِمْ وَلِجَمِيْعِ اْلمُسْلِمِيْنَ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ . أَللّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلَامَ وَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَأَهْلِكِ اْلكَفَرَةَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ , وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَأَعْلِ كَلِمَتَكَ إِلى يَوْمِ الدِّيْنِ , أَللّهُمَّ أَمِنَّا فِىْ دُوْرِنَا , وَأَصْلِحْ وَلَاةَ أُمُوْرِنَا وَاجْعَلِ اللّهُمَّ وِلَايَتَنَا فِيْمَنْ خَافَ وَاتَّقَاكَ . أَللّهُمَّ انْصُرْ سُلْطَانَنَا سُلْطَانَ اْلمُسْلِمِيْنَ , وَانْصُرْ وُزَرَاءَهُ وَوُكَلاَءَهُ وَعَسَاكِرَهُ وَعُلَمَاءَهُ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. وَاكْتُبِ السَّلاَمَةَ وَاْلعَافِيَةَ عَلَيْنَا وَعَلَى اْلحُجَّاجِ
وَاْلغُزَاةِ وَاْلمُسَافِرِيْنَ وَاْلمُقِيْمِيْنَ فِى إِنْدُوْنَيْسِيَّا وَغَيْرِهِمْ مِنَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَصَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَألِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ وَاْلحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ
أمين


DOA TAHLIL 2


أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ. اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. حَمْدَ الشَّاكِرِيْنَ حَمْدَ النَّاعِمِيْنَ، حَمْدًا يُوَافِيْ نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ. يَا رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ كَمَا يَنْبَغِيْ لِجَلَالِ وَجْهِكَ وَعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ.

اللهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِى اْلاَوَّلِيْنَ.
وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِى اْلآخِرِيْنَ.
وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِيْ كُلِّ وَقْتٍ وَحِيْنٍ.

وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِى الْملاَءِ اْلاَعْلَى اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اَللهُمَّ اجْعَلْ وَاَوْصِلْ وَتَقَبَّلْ مَا قَرَأْنَاهُ مِنَ الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ. وَمَا قُلْنَاهُ مِنْ قَوْلِ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَمَا سَبَّحْنَا اللهَ وَبِحَمْدِهِ.

وَمَا صَلَّيْنَاهُ عَلَى النَّبِيِّ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِئْ هَاذَا الْمَجْلِسِ الْمُبَارَكِ هَدِيَّةً وَّاصِلَةً وَّرَحْمَةً نَّازِلَةً وَّبَربكَةً شَامِلَةً وَصَدَقَةً مُتَقَبَّلَةً نُقَدِّمٌ ذَالِكَ وَنُهْدِئهِ اِلَى حَضْرَةِ سَيِّدِنَا وَحَبِيْبِنَا وَشَفِيْعِنَا وَقُرَّةِ اَعْيُنِنَا وَمَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَاِلَى جَمِيْعِ اِخْوَانِهِ مِنَ اْلاَنْبِيَاءِ وَالْمُرَْلِيْنَ، وَاْلاَوْلِيَاءِ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ وَالصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَالْعُلَمَاِءِ الْعَامِلِيْنَ وَالْمُصَنِّفِيْنَ الْمُخْلَصِيْنَ وَجَمِيْعِ الْمُجَاهِدِيْنَ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَالْمَلاَئِكَةِ الْمُقَرَّبِيْنَ خُصُوْصًا اِلَى سَيِّدِنَا الشَّيْخِ عَبْدِ الْقَادِرِ الْجَيْلاَنِى.

وَخُصُوْصًا اِلَى حَضْرَةِ رُوْحِ (nama yang meninggal)

ثُمَّ اِلَى جَمِيْعِ اَهْلِ الْقُبُوْرِ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ مِنْ مَشَارِقِ اْلاَرْضِ وَمَغَارِبِهَا بَرِّهَا وَبَحْرِهَا خُصُوْصًا اِلَى آبَائِنَا وَاُمَّهَاتِنَا وَاَجْدَاتِنَا وَجَدَّاتِنَا وَنَخُصُّ خُصُوْصًا اِلَى مَنِ اجْتَمَعْنَا هَاهُنَا بِسَبَبِهِ وَِلاََجْلِهِ. اَللهُمَّ اغْفِرْلَهُمْ وَارْحَمْهُمْ وَعَافِهِمْ وَاعْفُ عَنْهُمْ. اَللهُمَّ اَنْزِلِ الرَّحْمَةَ وَالْمَغْفِرَةَ عَلَى اَهْلِ الْقُبُوْرِ مِنْ اَهْلِ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ رَّسُوْلُ اللهِ. رَبَّنَا آتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلاَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ. وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. اَلْفَاتِحَةُ..

DOA TAHLIL 3


أَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيْمَ ۳ xيَا مَوْلَنَا يَا مَعْبُوُد اَللّهُمَّ صَلِّ عَلى حَبِيْبِكَ سَيِّدِنَا وَنَبِيَّنَا وَمَوْلنَاَ مُحَمَّدٍ وَسَلِّمْ وَرِضِيَ اللهُ تَبَارَكَ تَعَالى عَنْ أَصْحَابِ رَسُوْلِلّهِ اَجْمَعِيْنَ
اَلْحَمْدُِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ حَمْدًا شَاكِرِيْنَ حَمْدًا نَاعِمِيْنَ حَمْدًا يُعَافِعُهُ وَ يُكَافِئُ مَزِيْدَهُ يَارَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ كَمَايَنْبَغِى لِجَلاَلِكَ الْكَرِيْمِ وَلِعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ
اَللّهُمَّ صَلِّ عَلى سّيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْفَاتِحِ لِمَا أُغْلِقَ وَالْخَاتِمِ لِمَا سَبَقَ نَاصِرِ الْحَقِّ بِالْحّقِّ وَالْهَادِيْ إِلى صِرَاطِكَ الْمُسْتَقِيْمِ وَعَلى الِهِ حَقَّ قَدْرِه وَمِقْدَارِهِ الْعَظِيْمِ
اَللّهُمَّ تَقَبَّلْ وَاَوْصِلْ ثَوَابَ مَا قَرَأْنَاهُ مِنَ الْقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ وَمَا هَلَّلْنَا وَمَا سَبَّحْنَا وَماَ اسْتَغْفَرْنَا وَمَا صَلَّيْناَ عَلى سَيْدِنَا مُحَمَّدٍ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هَدِيَّةً وَاصِلَةً وَرَحْمَةً نَازِلَةً وَبَرَكَةً شَامِلَةً اِلى حَضْرَةِ حَبِيْبِنَا وَشَفِيْعِنَا وَقُرَّةِ اَعْيُنِنَا سَيْدِنَا وَمَوْلَنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَاِلى جَمِيْعِ إِخْوَانِهِ مِنَ اْلأَنْبِيَاءِ وَاْلمُرْسَلِيْنَ وَاْلاَوْلِيَاءِ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ وَالصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَاْلعُلَمَاءِ اْلعَامِلِيْنَ وَجَمِيْعِ اْلمَلاَئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ ثُمَّ اِلى جَمِيْعِ اَهْلِ الْقُبُوْرِ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ مِنَ مَشَارِقِ اْلاَرْضِ اِلَى مَغَرِّبِهِا بَرِّهَا وَبَحْرِهَا وَاِلى اَرْوَاحِ اَبَائِنَا وَاُمَّهَاتِنَا وَاَجْدَادِنَا وَجَدَّاتِنَا وَمَشَايِخِنَا وَمَشَايِخِ مَشَايِخِنَا وَاَسَاتِذَاتِنَا وَاِلى رُوْحِ خُصُوْصًا .....اَللّهُمَّ اغْفِرْ لَهُمْ وَارْحَمْهُمْ وَعَافِهِمْ وَاعْفُ عَنْهُمْ اَللّهُمَّ لاَ تَحْرِمْنَا اَجْرَهُمْ وَلاَ تَفْتِنَا بَعْدَ هُمْ وَاغْفِرْ لَنَا وَلَهُمْ
رَبَّنَا اَتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى الْاَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عََذَابَ النَّارِ
وصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَلاَمٌ عِلَى الْمُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Terkait: http://www.alkhoirot.net/2013/10/hukum-tahlilan-selamatan-dan-syukuran.html

Untuk langganan artikel Alkhoirot Net via Email gratis, klik di sini!

72 comments:

  1. Imam Syafi’i dalam Kitab Al-Umm berkata :
    وأحب لجيران الميت أو ذي قرابته أن يعملوا لأهل الميت في يوم يموت وليلته طعاما يشبعهم فإن ذلك سنة وذكر كريم وهو من فعل أهل الخير قبلنا وبعدنا لأنه لما جاء نعي جعفر قال رسول الله صلى الله عليه وسلم اجعلوا لآل جعفر طعاما فإن قد جاءهم أمر يشغلهم
    Dan saya menyukai apabila tetangga si mayit atau kerabatnya membuat makanan untuk keluarga mayit pada hari meninggal dan pada malam harinya yang dapat menyenangkan mereka, hal itu sunah dan merupakan sebutan yang mulia, dan merupakan pekerjaan orang-orang yang menyenangi kebaikan, karena tatkala datang berita wafatnya Ja’far, maka Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Buatkanlah makanan untuk keluarga Ja’far, karena telah datang kepada mereka urusan yang menyibukkan” (Musnad Imam Syafi’i No. 602; Al-Umm 1/397 ; lihat Ringkasan Kitab Al-Umm 1, hal. 387]

    ReplyDelete
    Replies
    1. sob,umumnya mknan dari sdr dan tetangga tdk cukup,bgmn kalo kluarga yg ninggal jg repot bahkan smpai utang sgala krn hrs nyediakan makan minum & rokok utk yg tahlil ? makasih ats jwbnya.

      Delete
    2. klo tidak cukup ya secukupnya, tidak perlu berlebih2an bahkan sampai hutang, jangan sampai terjebak ria/pamer, semoga kita semua masukkan oleh Alloh Swt ke dalam golongan orang-orang yang menyenangi kebaikan (akhirat), amin.

      Delete
    3. AnonymousMay 10, 2012

      z g gt lah.....

      dsni kesannya tahlilan tu cukup g cukup harus tahlilan (kesannya maksa bgt).apakah dalam islam ada paksaan????
      emg bener kata gautama, knp tahlilan jd kewajiban yg merepotkan pihak yg ditinggalkan. bknnya klo da sodara qta yg meninggal tu harus menghibur, bkn malah merepotkan dgn tradisi yg tdk da tuntunannya dr rosul.

      yg q tanyain lagi, knp knp membaca اَإِلهَ إِلاَّ اللهُ dibatasi??

      Delete
    4. Biasanya tergantung niat ahlul bait kalo makanan dan minuman tersebut diniatkan sebagai shodaqoh bagi si mayit maka hal tersebut akan menjadi nilai plus bagi si mayit..dan ikhtiar kita adalah membantu anak si mayit untuk mendo'akan orang tuannya yang wafat kebali ke kita semua mesti husnudzon jangan berburuk sangka...Huwallohu alam bishowab

      Delete
    5. kalo hutang untuk shodaqoh apa salahnya?? kalo ga mau ya udah ga usah shodaqoh, gtu aja kok repot?? toh itu juga utk kebaikan, kalo hutang buat judi, mabuk2an itu baru yang gak boleh. coba deh pikir lagi??

      Delete
    6. Assalamu’alaikum wrwb.
      Mohon maaf sebelumnya saya cuman satri disini yang masih belajar untuk menjadi Hamba Allah yang lebih baik lagi. Maaf juga saya ingin sedikit ber opini dari smua yang saya alami dan saya baca. Saya pernah belajar hidup dari orang Muhammadiyah dan Nahdatul ulama yang mana dua organisasi Islam ini merupakan Organisasi terbesar di Indonesia ini. Dari pembelajaran saya melihat kebiasaan hidup masing2 10 orang berpengaruh dari Organisasinya masing2 itu memiliki perbedaan masing-masing.

      Orang Muhammadiyah :

      1. Cenderung Munfarid : dalam hal ini di masjid, mushola, langgar dikampung jarang orangnya melakukan shalat berjama’ah.
      2. Suka memanfaatkan dalil hadist : pernah saya pergi bersama dengan mreka dan mreka cenderung suka menjamak shalat ketika bepergian jauh. Dengan dalih boleh karena ada hukumnya. Jika kita pelajari ada wahyu dari Allah kepada Rasul melalui malaikat Jibril dulu Rasul menjamak shalat karena waktu hijrah dlu jarang ada masjid atau sejenisnya dan berkendara dengan Onta dan takut gak mencukupi waktu perjalanannya. Na kita bandingkan dengan keadaan sekarang yang bahkan setiap kilometer ada masjid kenapa harus di jamak. Kenapa qt gk berhenti sejenak untuk menjalankan ibadah shalat itu.
      3. cenderung kaku akan hadist2. sering berbicara sunnah rasul tapi jarang menjalankannya. Contoh puasa senin dan kamis shalat dhuha yang jarang sekali melakukannya.
      4. dan masih banyak lagi tp dalam hal ini saya ambil 3 perbedaan


      Orang Nahdatul Ulama :

      1. Cenderung Jama’ah : di Masjid sering lebih banyak yang berjama’ah.
      2. Suka menjalankan Sunnah Rasul tapi cenderung berlebihan dalam gaya hidup.
      3. Suka memberi tapi lebih berunsur Riya’ karena ingin di puji.
      4. dan masih banyak lagi tp dalam hal ini saya ambil 3 perbedaan

      dalam perbedaan gaya hidup sehari-hari itu dapat disimpulkan bahwa memang sbagai manusia dalam konteks apapun organisasi yang anda anut secara tidak langsung pasti perilaku anda sendiri lah yang jadinya menjadikan orang berargumentasi dan menulis opini. Padahal Islam itu indah dan tidak ribet, yang bikin ribet hanya opini-opini orang. Sama halnya ada beberapa komentar dari anda dibawah ini yang secara tidak langsung anda meremehkan proses yang di lakukan seorang wali dalam menyebarkan agama Islam. Tahlilan dalam hadist memang tidak ada. Itu smua adalah warisan para penyebar agama Islam di pulau jawa Indonesia ini. Hargailah Proses beliau2. bukan nabi yang menyebarkan Agama Islam di Indonesia. Melainkan para Wali. Ditengah kejahiliyahan orang pada masa itu tentang Islam wali memang melakukan banyak Proses yang lebih baik dan dalam hal ini secara tidak langsung menyebarkan agama islam. Misal dengan Tahlilan yang pada masa itu banyak yang melakukan maksiat dan judi jika ada suatu hajatan. Tayuban dan gamelan dijadikan syi’ir, dzikir, shalawat ketimbang dibuat saweran pada masa itu. Dan masih banyak lagi. Harusnya anda berpikir dan malu mengatakan bid’ah kepada smua proses yang dilakukan para wali. Karena smua itu proses. Dan wali dulu dalam menyebarkan agama Islam juga menggunakan Al-Quran dan Al-Hadist untuk panutan. Cuman prosesnya bermacam-macam. Hidup itu yang sangat berarti adalah Prosesnya gimana smua hasil yang kamu inginkan bisa terwujud. Tanpa para wali mungkin anda tidak akan menganut agama Islam. Mungkin bisa hindu atau budha atau bahkan Nasrani / Katolik. Itulah proses. Dan hanya Allah yang tau smua kebenaran itu. Kita manusia belajar jangan hanya dari membaca hukum tapi liatlah prosesnya. Allahu’alam bishowab. Mohon maaf buat bapak / ibu jika komentar saya ini kurang begitu berkenan di hati bapak smua. Karena saya hanya seorang santri yang masih belajar tentang Indahnya Islam. Skali lagi. SAYA BUKAN DARI NAHDLATUL ULAMA SAYA JUGA BUKAN DARI MUHAMMADIYAH. SAYA PENGANUT AGAMA ISLAM DAN MENGINGINKAN ISLAM INI INDAH DIMATA PENGANUT AGAMA LAIN. Wassalamu”alaikum wrwb. _teguh_

      Delete
    7. anonymaous@@@@
      wa'alaykumussalaam warohmatullaah wabarokaatuh.

      saya rasa itu hanya pendapat anda pribadi saja.
      sedangkan penilaian yang baik adalah berdasarkan aqidah agamanya bukan berdasarkan perorangan yang anda kenal saja.

      kalau penilaian saya tentang 2 organisasi ini:
      anehnya Orang Besar NU sekarang berbeda Dgn orang-orang besar Nu dahulu lihat saja di data Mukhtamar/fatwanya.demikian perbandingan kebanyakan orang NU( Nahdlatul Ulama)/orang2 umum biasa ataupun yg dianggap ustadz pada zaman sekarang dengan Muhammadiyyah:
      1. Sulitnya meninggalkan Adat dan kebiasaan orang2 generasi terdahulu di Indonesia dalam beragama sehingga agama menjadi tidak murni lagi karna bercanpur dengan adat orang dahulu(tatacara beragama orang2 Hindu yg dianggap adat) dan tidak peduli apakah bertentangan dengan agama itu sendiri atau tidak.
      sedangkan Muhammadiyah tidak ada pencampuran adat sisa agama lain dahulu dalam beragama.
      2. dilihat dari prakteknya, kurangnya menggunakan dalil dalam beragama, dalam beraqidah, seperti:
      dalam membaca do'a iftiftah sholat(klw merujuk pd dalil pasti bingung yang dipake yg mana karena sebagian dipotong dari dalil yg satuu dan ada yg digabung dengan dalil iftiftah yg lain tapi tidak sampai selesai,
      banyak meninggalkan bacaan shohih dalam berdzikir setelah sholat dan menggantikannya dgn dzikir yg tidak ada tuntunannya dan malah menambahinya.
      sedangkan Muhammadiyyah berpegang teguh dengan sunnah dalam lafadz bacaan -bacaan tersebut.
      3. banyak mengambil bacaan ibadah dan tatacara amalan selain dari Sunnah Nabi dan para Sahabat.
      (manut ama ajaran ustadznya aja)sedangkan Muhamadiyyah sangat takut dan menghindari dengan amalan2 yg tidak ada petunjuk dan contohnya dari Nabi Sholallaahu'alayhi wasallam(bid'ah).
      4. dalam proses pemakaman mayyit banyak melakukan tatacara yg tidak pernah dicontohkan Nabi Sholallaahu'alayhi wasallam.sedangkan Muhammadiyyah hanya melakukan proses pemakaman mayyit sebagaimana yg dilakukan Nabi dan para Sahabatnya saja.
      5. coba deh anda ngulang sekolah di mts,Man,
      trus mengulang lagi sekolah di Muhammadiyah.
      apa yg anda rasakan???

      Delete
    8. betul. soal berjamaah, gue berjamaah aja ama anak istri di rumah. lebih afdol tuh dibanding di mesjid. kalo keluarga ke mesjid semua, ntar ayam di colong orang. kwkkkw

      Delete
    9. pak erwin elwazir, dari mana tu dasarnya bilang "berjamaan ama anak istri di rumah lebih afdol" jangan jadi nabi baru dah, pake buat syariat baru lagi.....

      Delete
    10. Gatra 2008@. sedekah itu adlah ibadah yang sudah sama2 kita ketahui dalilnya dlam Al-Qur'an dan Hadits. saya mau nanyak sampean... coba kemukakan dalil tentang sedekah kepada mayit...? . biar saya lebih faham.mkasih

      Delete
  2. BINTANG:Bagaimana dengan hadis yang menyatakan makan2 di tempat mayat termasuk NIYAHAH...?
    mohon tanggapan,matur suwun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makan di tempat mayat?? di kuburan maksudnya??
      kan niatnya utk mendoakan, makanan itu utk shodaqohnya. kalo utk kebaikan knp sih harus diperdebat? kalo ga suka yaudah ga usah ikutan tahlilan, toh islam juga ga ada paksaan?? (kalem, hehe)

      Delete
    2. jadi Menurut kamu Islam ga' ada paksaan untuk berpegang teguh dengan dalil shohih dan syarih...????
      kacau jadinya Islam...
      kalow semau dan seenaknya orang masing-masing.
      parrah.!!!!

      Islam sudah disampaikan dengan sempurna tanpa cacat dan kurang sedikitpun oleh Rosulullah Sholallaahu'alayhi wasallam yang sangat Amanah dan dapat dipercaya dalam penyampaiannya dan wajib seorang hamba untuk beragama Islam secara Kaaffah.

      gimana Rukun Imanmu terhadap Rosul...
      trus apa yg anda dapat selama ini dari Maulidan..???

      0........!!!!

      Delete
    3. iya ya,trus sekarang apa ya yg.anda dapat selama ini anda menjalani sholat lima waktu,berzakat,puasa romadhon sebulan penuh,dan naik haji itu ya?

      Delete
  3. Keutamaan kalimah Tahlil
    Istilah Tahlil berasal dari kata bahasa Arab Hallala, Yuhalilu, Tahlilan yang berarti membaca kalimah Thayyibah La Ilaha Illalah sebagai kalimat yang penting artinya bagi kaum muslimin yaitu pernyataan bahwa tiada Tuhan selain Allah sekaligus sebagai fondasi keimanan seorang muslim. Oleh karena itu Rasulullah menyatakan dalam sebuah Hadis:

    من كان اخر كلامه لا إله إلا الله دخل الجنة

    Artinya: Barang siapa yang akhir ucapanya melapalkan kalimah La Ila Illalah, maka ia akan masuk sorga.


    http://www.thohiriyyah.com/2012/04/keutamaan-kalimah-suci-dalam-tahlil.html

    ReplyDelete
  4. Assalamualaikum ww. Saya pernah baca , bacaan tahlillan di tempat orang meninggal itu hanya tradisi orang Indonesia dan sedikit orang Malaysia. Bagaimana dengan orang Mekah dan Medinah sehubungan dengan kematian keluarganya, apa yang mengadakan Tahlillan dengan mengundang tetangga dan kenalan. Wassalam

    ReplyDelete
    Replies
    1. AnonymousJuly 07, 2012

      Kalau tradisi kita baik, kenapa membandingkan tradisi negara lain yang tidak baik. Jangan pelit untuk mendoakan dan bershodaqoh untuk orang lain, apa lagi untuk keluarga sendiri! Toh menanam kebaikan akan memperoleh imbalan kebaikan juga.

      Delete
    2. setuju sama mas yg diatas. yang penting kan tidak melanggar syariah?? sekarang saya tanya, kita memulyakan dan berdzikir sama allah salah apa?? tahlil itu dzikir yang digabungkan jadi satu. masak dzikir dilarang??

      Delete
    3. Yang dilarang dalam agama bukan dzikir, bacaan Alqur'an,dan sholawat, serta lainnya.
      tetapi yang dilarang adalah menyelisihi Sunnah Rosulullaah sholallaahu'alayhi wasallam dan Para Sahabatnya rodhiyallaahu'anh dalam praktek pelaksanaannya.
      Sebab yang membawa agama ini adalah mereka, yang menjadi surih teladan kita dalam beragama adalah mereka, dan yang pertama kali mengamalkan Syari'at agama ini adalah mereka, serta merekalah yang peling paham dalam beragama. Dan Allah telah Ridho kepada mereka.
      jadi jangan berpecah belah dalam beragama dan mengambil apa-apa dalam beragama dari selain mereka.

      Semoga Allah memberikan petunjuk dan Hidayahnya Kepada Anda dan Qita semua.

      Delete
    4. This comment has been removed by the author.

      Delete
    5. Assalaamu'alaikum... saudaraq seiman... ada dua yang Rasulullah tinggalkan untuk qita dalam hidup ini yg apa bila qta berpegang teguh terhadap keduanya Allah dan Rasulnya menjamin/memastikan qita tidak akan sesat selama-lamanya, yaitu Alqu'an dan Assunah.
      Kedua sumber kebaikan di atas sangat jelas menerangkan hukum dan apa itu BID'AH.
      saudara...., Al-Qur'an dan Assunnah sumber hukum Islam, jadi hukum selain berasal darinya adalah TERTOLAK.
      saudara...., Al-quran dan Assunnah sudah memberi ruang dan waktu dimana dan bagaimana kita bisa berbuat baik itu sdh diatur agar qita terjaga dari berlebihan dalam beribadah dls, atau tergelincir dari garis hukum Al-Qur'a. Assunnah.

      وأحب لجيران الميت أو ذي قرابته أن يعملوا لأهل الميت في يوم يموت وليلته طعاما يشبعهم فإن ذلك سنة وذكر كريم وهو من فعل أهل الخير قبلنا وبعدنا لأنه لما جاء نعي جعفر قال رسول الله صلى الله عليه وسلم اجعلوا لآل جعفر طعاما فإن قد جاءهم أمر يشغلهم
      Dan saya menyukai apabila tetangga si mayit atau kerabatnya membuat makanan untuk keluarga mayit pada hari meninggal dan pada malam harinya yang dapat menyenangkan mereka, hal itu sunah dan merupakan sebutan yang mulia, dan merupakan pekerjaan orang-orang yang menyenangi kebaikan, karena tatkala datang berita wafatnya Ja’far, maka Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Buatkanlah makanan untuk keluarga Ja’far, karena telah datang kepada mereka urusan yang menyibukkan” (Musnad Imam Syafi’i No. 602; Al-Umm 1/397 ; lihat Ringkasan Kitab Al-Umm 1, hal. 387]
      saudara..., memahami riwayat di atas kita perlu perdalm lagi. riwayat di atas memberi contoh kepada kita bahwa tetangga/kerabat agar membuat makanan/minuman untuk keluarga simayit, sekali lagi untuk keluarga siMAYIT.(sebaiknya kita hati2 dlam memahami bahasa).
      Dalam riwayat di atas atau riwayat lain tidak ada dicontohkan oleh Nabi Muhammad atau para sahabat agar kita membaca seperti yang ada dlam TAHLILAN, atau mengatur waktunya 3,7 hari dan seterusnya.
      saudara..., apa artinya kalo itu kita lakukan...? apakah merupakan ibadah?tapi tidak ada sumber hukum dari Al-Qur'an/Assunnah..........!
      Kebanyakan dari Umat Islam terjebak oleh adat bebiasaan atau budaya...kemudian mennganggapnya sebuah kebaikan yg bersumber dari Islam. adat bebiasaan atau budaya itu adlah kebanyakan bersumber dari agama lain dan cara2 kelompok/golongan lain.
      saudara...., selama itu ada dalilnya yg sahih maka iadah itu adalah bersumber dari Islam, tapi kalo tdak ada(hanya bersumber dari hadits2 dhaif),maka itu adlah BID'AH(sesuatu kesesatan).

      Delete
  5. Pertanyaan Saya Mudahan memberikatan Kekuatan Kepada Sya untuk melakukan Tahlilan :
    1. Dasar Hukum Dalam Al-Qur'an dan Hadist Bacaan Tahlilan Pada Orang meninggal?
    2. Apakah ada riwayat Rasulullah dan para shahabat melakukan Tahlilan Kematian 3 hari, 7, 10, 44 dsb.
    3. Lafazd Tahlilan yang Shahih menurut Rasulullah seperti Apa..? Kenapa harus berbeda di setiap daerah?...Trus apakah di ARab Saudi juga sebagai sumber Islam berbeda juga..?
    Terimah kasih Ustazd semoga jawaban memuaskan, bagi saya yang baru belajar agama, Harus ilmiah...Jajakallah Khair...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mohon Di Jawab Ustad Al-Khairot....pertanyaan Akhi Faisal, biar kita lebih kuat melaksnakan Tahlilan...

      Delete
    2. itu diniatkan utk mendoakan. kalo jaman rasululloh mungkin mendoakannya ga spt ini, tapi kan intinya sama, mendoakan. utk sesuatu yang baik dan tidak melanggar syariat, knp sih harus disalahkan??
      kalo masalah 3 hari, 7 hari itu mungkin agar ada jadwal utk mendoakan org yg telah meninggal, tapi kalo kita mau 5 hari, 8 hari toh ga masalah, kan yg penting isi dari tahlil itu bagus. iya kalo isinya membaca sesuatu yg menyekutukan allah.
      klo di setiap daerah beda, ya gpp, yang penting harus sesuai sama ajaran agama islam, sama kayak berdoa, apa setiap org harus sama klo berdoa??
      terima kasih

      Delete
    3. akhy Faisal@@@@

      Tidak pernah didapatkan dalam satu hadits shohih pun tentang semua yang anda tanyakan.
      karena Rosulullaah Sholallaahu'alayhi wasallam dan Para Sahabatnya tidak pernah Mengamalkannya.
      Tidak pernah mereka menunjukkan dan mencontohkannya serta tidak pula mengajarkannya.
      perkara ini adalah perkara yg diada-adakan dalam agama.
      maka dari itu wajib bagi anda khususnya dan kita semua agar beragama sebagaimana beragamanya Rosulullah Sholallaahu'alayhi wasallam sebagai surih teladan kita dalam beramal dan beragama.
      Haram/dilarang mengambil surih teladan dari selain beliau Sholallaahu'alayhi wasallam.

      Delete
    4. mustofa, kamu mestinya bernama musTAPE, fikiran kamu ko pendek banget ya! lebih pendek dari dedengkotmu si wahabi salafi

      Delete
    5. AnonymousJuly 16, 2013

      hahaha..iya tu Yai,..mustempe ato mustapebreemm aja Yai,..utge bundhel banget

      Delete
    6. kyai kanjeng, pikiran anda kayaknya lebih hebat dari nabi dan sahabat. pantes agama jadi rusak. wek!

      Delete
  6. PUISI GUS MUS (KH. Mustofa Bisri)

    ”KAU INI BAGAIMANA ATAU AKU HARUS BAGAIMANA?"

    Aku pergi tahlil, kau bilang itu amalan jahil

    Aku baca shalawat burdah, kau bilang itu bid’ah

    Lalu aku harus bagaimana…?

    Aku bertawasul dengan baik, kau bilang aku musrik

    Aku ikut majlis zikir, kau bilang aku kafir

    Lalu aku harus bagaimana…?

    Aku sholat pakai lafadz niat, kau bilang aku sesat.

    Aku mengadakan maulid, kau bilang tak ada dalil yang valid

    Lalu aku harus bagaimana…?

    Aku gemar berziarah, kau bilang aku alap-alap berkah

    Aku mengadakan selametan, kau bilang aku pemuja setan

    Lalu aku harus bagaimana…?

    Aku pergi yasinan, kau bilang itu tak membawa kebaikan

    Aku ikuti tasawuf sufi, malah kau suruh aku menjauhi

    Ya sudahlah… Aku ikut kalian…

    Kan kupakai celana cingkrang, agar kau senang

    Kan kupanjangkan jenggot, agar dikira berbobot

    Kan ku hitamkan jidad, agar dikira ahli ijtihad

    Aku kan sering menghujat, biar dikira hebat

    Aku kan sering mencela, biar dikira mulia

    Ya sudahlah… Aku pasrah pada Tuhan yang ku sembah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wallohu a'lam bis showab lah akh, hehe

      Delete
    2. kita dan kyai orang awam jadi nggak bisa jawab. jadi milih ikut sunnah aja deh.

      Delete
  7. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
    Mohon Maaf Sebelumnya, Ijin Copy, Untuk Di hapal........

    ReplyDelete
  8. Assalamu’alaikum wrwb.
    Mohon maaf sebelumnya saya cuman satri disini yang masih belajar untuk menjadi Hamba Allah yang lebih baik lagi. Maaf juga saya ingin sedikit ber opini dari smua yang saya alami dan saya baca. Saya pernah belajar hidup dari orang Muhammadiyah dan Nahdatul ulama yang mana dua organisasi Islam ini merupakan Organisasi terbesar di Indonesia ini. Dari pembelajaran saya melihat kebiasaan hidup masing2 10 orang berpengaruh dari Organisasinya masing2 itu memiliki perbedaan masing-masing.

    Orang Muhammadiyah :

    1. Cenderung Munfarid : dalam hal ini di masjid, mushola, langgar dikampung jarang orangnya melakukan shalat berjama’ah.
    2. Suka memanfaatkan dalil hadist : pernah saya pergi bersama dengan mreka dan mreka cenderung suka menjamak shalat ketika bepergian jauh. Dengan dalih boleh karena ada hukumnya. Jika kita pelajari ada wahyu dari Allah kepada Rasul melalui malaikat Jibril dulu Rasul menjamak shalat karena waktu hijrah dlu jarang ada masjid atau sejenisnya dan berkendara dengan Onta dan takut gak mencukupi waktu perjalanannya. Na kita bandingkan dengan keadaan sekarang yang bahkan setiap kilometer ada masjid kenapa harus di jamak. Kenapa qt gk berhenti sejenak untuk menjalankan ibadah shalat itu.
    3. cenderung kaku akan hadist2. sering berbicara sunnah rasul tapi jarang menjalankannya. Contoh puasa senin dan kamis shalat dhuha yang jarang sekali melakukannya.
    4. dan masih banyak lagi tp dalam hal ini saya ambil 3 perbedaan


    Orang Nahdatul Ulama :

    1. Cenderung Jama’ah : di Masjid sering lebih banyak yang berjama’ah.
    2. Suka menjalankan Sunnah Rasul tapi cenderung berlebihan dalam gaya hidup.
    3. Suka memberi tapi lebih berunsur Riya’ karena ingin di puji.
    4. dan masih banyak lagi tp dalam hal ini saya ambil 3 perbedaan

    dalam perbedaan gaya hidup sehari-hari itu dapat disimpulkan bahwa memang sbagai manusia dalam konteks apapun organisasi yang anda anut secara tidak langsung pasti perilaku anda sendiri lah yang jadinya menjadikan orang berargumentasi dan menulis opini. Padahal Islam itu indah dan tidak ribet, yang bikin ribet hanya opini-opini orang. Sama halnya ada beberapa komentar dari anda dibawah ini yang secara tidak langsung anda meremehkan proses yang di lakukan seorang wali dalam menyebarkan agama Islam. Tahlilan dalam hadist memang tidak ada. Itu smua adalah warisan para penyebar agama Islam di pulau jawa Indonesia ini. Hargailah Proses beliau2. bukan nabi yang menyebarkan Agama Islam di Indonesia. Melainkan para Wali. Ditengah kejahiliyahan orang pada masa itu tentang Islam wali memang melakukan banyak Proses yang lebih baik dan dalam hal ini secara tidak langsung menyebarkan agama islam. Misal dengan Tahlilan yang pada masa itu banyak yang melakukan maksiat dan judi jika ada suatu hajatan. Tayuban dan gamelan dijadikan syi’ir, dzikir, shalawat ketimbang dibuat saweran pada masa itu. Dan masih banyak lagi. Harusnya anda berpikir dan malu mengatakan bid’ah kepada smua proses yang dilakukan para wali. Karena smua itu proses. Dan wali dulu dalam menyebarkan agama Islam juga menggunakan Al-Quran dan Al-Hadist untuk panutan. Cuman prosesnya bermacam-macam. Hidup itu yang sangat berarti adalah Prosesnya gimana smua hasil yang kamu inginkan bisa terwujud. Tanpa para wali mungkin anda tidak akan menganut agama Islam. Mungkin bisa hindu atau budha atau bahkan Nasrani / Katolik. Itulah proses. Dan hanya Allah yang tau smua kebenaran itu. Kita manusia belajar jangan hanya dari membaca hukum tapi liatlah prosesnya. Allahu’alam bishowab. Mohon maaf buat bapak / ibu jika komentar saya ini kurang begitu berkenan di hati bapak smua. Karena saya hanya seorang santri yang masih belajar tentang Indahnya Islam. Skali lagi. SAYA BUKAN DARI NAHDLATUL ULAMA SAYA JUGA BUKAN DARI MUHAMMADIYAH. SAYA PENGANUT AGAMA ISLAM DAN MENGINGINKAN ISLAM INI INDAH DIMATA PENGANUT AGAMA LAIN. Wassalamu”alaikum wrwb. _teguh_

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya rasa itu hanya pendapat anda pribadi saja.
      sedangkan penilaian yang baik adalah berdasarkan aqidah agamanya bukan berdasarkan perorangan yang anda kenal saja.

      kalau penilaian saya tentang 2 organisasi ini:
      anehnya Orang Besar NU sekarang berbeda Dgn orang-orang besar Nu dahulu lihat saja di data Mukhtamar/fatwanya.demikian perbandingan kebanyakan orang NU( Nahdlatul Ulama)/orang2 umum biasa ataupun yg dianggap ustadz pada zaman sekarang dengan Muhammadiyyah:
      1. Sulitnya meninggalkan Adat dan kebiasaan orang2 generasi terdahulu di Indonesia dalam beragama sehingga agama menjadi tidak murni lagi karna bercanpur dengan adat orang dahulu(tatacara beragama orang2 Hindu yg dianggap adat) dan tidak peduli apakah bertentangan dengan agama itu sendiri atau tidak.
      sedangkan Muhammadiyah tidak ada pencampuran adat sisa agama lain dahulu dalam beragama.
      2. dilihat dari prakteknya, kurangnya menggunakan dalil dalam beragama, dalam beraqidah, seperti:
      dalam membaca do'a iftiftah sholat(klw merujuk pd dalil pasti bingung yang dipake yg mana karena sebagian dipotong dari dalil yg satuu dan ada yg digabung dengan dalil iftiftah yg lain tapi tidak sampai selesai,
      banyak meninggalkan bacaan shohih dalam berdzikir setelah sholat dan menggantikannya dgn dzikir yg tidak ada tuntunannya dan malah menambahinya.
      sedangkan Muhammadiyyah berpegang teguh dengan sunnah dalam lafadz bacaan -bacaan tersebut.
      3. banyak mengambil bacaan ibadah dan tatacara amalan selain dari Sunnah Nabi dan para Sahabat.
      (manut ama ajaran ustadznya aja)sedangkan Muhamadiyyah sangat takut dan menghindari dengan amalan2 yg tidak ada petunjuk dan contohnya dari Nabi Sholallaahu'alayhi wasallam(bid'ah).
      4. dalam proses pemakaman mayyit banyak melakukan tatacara yg tidak pernah dicontohkan Nabi Sholallaahu'alayhi wasallam.sedangkan Muhammadiyyah hanya melakukan proses pemakaman mayyit sebagaimana yg dilakukan Nabi dan para Sahabatnya saja.
      5. coba deh anda ngulang sekolah di mts,Man,
      trus mengulang lagi sekolah di Muhammadiyah.
      apa yg anda rasakan???

      Delete
  9. Al Imam Asy Syafi’i rahimahullah berkata dalam salah satu kitabnya yang terkenal yaitu ‘Al Um’ (1/248):

    “Aku membenci acara berkumpulnya orang (di rumah keluarga mayit –pent) meskipun tidak disertai dengan tangisan. Karena hal itu akan menambah kesedihan dan memberatkan urusan mereka.” (Lihat Ahkamul Jana-iz hal. 211)

    Dari Jabir bin Abdillah Al Bajaliy, ia berkata:”Kami (yakni para Sahabat semuanya) memandang/menganggap (yakni menurut mazhab kami para Sahabat) bahwa berkumpul-kumpul di tempat ahli mayit dan membuatkan makanan sesudah ditanamnya mayit termasuk dari bagian meratap.” Hadits ini dikeluarkan oleh Imam Ibnu Majah (no 1612) dengan derajat yang shahih.

    Al Imam An Nawawi seorang imam besar dari madzhab Asy Syafi’i setelah menyebutkan perkataan Asy Syafi’i diatas didalam kitabnya Majmu’ Syarh Al Muhadzdzab 5/279 berkata: “Ini adalah lafadz baliau dalam kitab Al Um, dan inilah yang diikuti oleh murid-murid beliau. Adapun pengarang kitab Al Muhadzdzab (Asy Syirazi) dan lainnya berargumentasi dengan argumen lain yaitu bahwa perbuatan tersebut merupakan perkara yang diada-adakan dalam agama (bid’ah).

    Malah yang semestinya, disunnahkan bagi tetangga keluarga mayit yang menghidangkan makanan untuk keluarga mayit, supaya meringankan beban yang mereka alami. Sebagaimana bimbingan Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam dalam hadistnya:

    اصْنَعُوا لآلِ جَعْفَرَ طَعَامًا فَقَدْ أَتَاهُمْ أَمْرٌ يُشْغِلُهُمْ

    “Hidangkanlah makanan buat keluarga Ja’far, Karena telah datang perkara (kematian-pent) yang menyibukkan mereka.” (H.R Abu Dawud, At Tirmidzi dan lainnya)

    ReplyDelete
    Replies
    1. KAMU SI MUSTAPE, persis kaya para dedengkotmu wahabi salafi, suka memelintir pendapat imam2 madzhab aahlussunah dan mengambil potongan pendapatnya hanya sampai koma, gayanya ngamil dari kita majmu' syarah muhadzab, baca fatihah saja kamu ga bisa, apalagi baca kitab kuning gundul (andalan orng2 sprtmu kan baca terjemah) beneeeeeer kan? (pikirkan denganhatimu bukan dgn dengkulmu)
      jadi kiabmu saja ga punya. ko ngaku2, malu bung! tapi org2 wahaby laknatullah sepertimu memang ga akan pernah punya malu.

      Delete
    2. kyai kanjeng, kamu sombong dan pongah. dikit2 wahaby, dikit2 kitab gundul. orang yang yang suka melaknat saudaranya sendiri tak ubahnya fir'aun baru di muka bumi. beda pendapat boleh2 saja bro. kyai ente perlu puluhan tahun untuk fasih bahasa arab, di arab sono anak TK sdh nyerocos arab bung.

      Delete
  10. Memang benar para walilah yg menyebarkan Agama Islam di Indonesia ini terutama di Pulau Jawa dan sepengetahuan saya kebanyakan para wali bermukim di pulau jawa. Tapi yang meletakan dasar Tahlilan adalah sunan kalijaga dan beliau pun sempat di tegur oleh wali yang lainnya, dan perlu anda ketahui beliau menjawab tegoran para wali seniornya dengan diplomatis bahwa tidak semudah itu merubah adat istiadat mereka dengan Agma Islam secara fronta, maka beliau menyisipkan pemahaman2 keislaman yaitu membaca Al Qur'an (surat yasin). dan dalam agama hindu/hyang yang mereka anut pada zaman itu. ada yang namanya ritual kematian yaitu 1 sampai 7 Hari dan 40 hari, 100 Hari dan 1000 hari, maka disitulah Sunan Kalijaga menyisipkan baca yasin itu. Namun beliau pun berargumen bahwa biarlah generasi Islam yang akan datang yang meluruskannya. Tapi pada kenyataannya bukan diluruskan tentang pemahaman ini malah dilestarikan seakan-akan ini adalah sebuah perintah agama Islam padahal ini jelas2 bertentangan dengan Alqur'an dan Assunah
    Logikanya mana yang anda ikuti Nabi Muhammad SAW dan Para Sahabat atau Sunan Kali Jaga dan Kyai NU Yang Sekarang. Kita Urut Kebelakang Hindu atau Islam yang pertama ada di Indonesia Semua sepakat pasti hindu logikanya merekalah (Hindu) yg pertama mengadakan ritual 1-7,40,100 dan 1000 hari kematian. Kalau anda mengada-adakan suatu ibadah tanpa contohkan Nabi Muhammad SAW berarti pemahaman anda tentang Islam lebih sempurna dari pada Nabi Muhammad SAW bukan begitu logikanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kamu yang ga punya logika gobloooooooooog, cara fikir beragama kamu itu kaku >

      Delete
    2. kyai kanjeng, kumur2 dulu sebelum komentar. anda menyebalkan. tidak ilmiah, lebih goblog dari orang yang anda goblog.

      Delete
  11. Mengapa sih anda merasa terganggu dan alergi bila ada acara tahlil?
    Kerugian apa sih yang kamu tanggung bila melihat orang tahlilan?
    Pasti benar dan pasti diterima Alloh kah sholatmu?
    Pasti masuk surgakah kamu karena sudah bisa menghujat orang tahlil?

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1. Mengapa sih anda merasa terganggu dan alergi bila ada acara tahlil?
      tak ada yang terganggu kecuali ada yang terganggu melihat orang nggak tahlilan.
      2. Kerugian apa sih yang kamu tanggung bila melihat orang tahlilan?
      rugi moral, karena nggak tega melihat orang2 makan harta anak yatim dsb, terutama di kampung saya yang harus berhutang dan membayar honor kyai yang mimpin doa, ngirim pahala, saya pun ingin ngirim dosa ah biar masuk surga.
      Pasti benar dan pasti diterima Alloh kah sholatmu?
      islam sdh sempurna. ajaran yg ada saja banyak yang kurang ngerjakan, apalagi kalo ditambah. gue gagal faham di sini.
      Pasti masuk surgakah kamu karena sudah bisa menghujat orang tahlil?
      mereka yang menghujat nggak tahlilan juga belum tentu masuk surga. bedanya mrk satu shaf dengan nabi dan sahabat yg juga nggak ngadain tahlilan.

      Delete
  12. Ijin nyimak min, thanks udah di share

    ReplyDelete
  13. alhamdulillah, tahlil memuat filosofi yang sangat kuat.
    dan menunjukan kesatuan umat islam.

    ReplyDelete
  14. Setuju
    lagi pula kenapa berdoa dilarang?

    ReplyDelete
  15. Saya setuju tahlilan, yang tidak setuju tahlilan ya gak usah. Gitu aja kok repot

    ReplyDelete
  16. Ada yg berkata, meninggal tdk di TAHLIL i, koq

    seperti HEWAN saja...?????

    Nabi memiliki beberapa anak, yang anak laki2 semua

    meninggal sewaktu masih kecil. Anak-anak perempuan

    beliau ada 4 termasuk Fatimah, hidup sampai

    dewasa.
    Ketika Nabi masih hidup, putra-putri beliau yg

    meninggal tidak satupun di TAHLIL i, kl di do'akan

    sudah pasti, karena mendo'akan orang tua,

    mendo'akan anak, mendo'akan sesama muslim amalan

    yg sangat mulia.

    Ketika NABI wafat, tdk satu sahabatpun yg TAHLILAN

    untuk NABI,
    Fatimah tdk mengadakan TAHLIL an, padahal Fatimah

    putrinya yg paling dicintai Nabi..
    Apakah Fatimah durhaka..???
    Apakah Nabi dianggap HEWAN..????

    Para sahabat Utama masih lengkap.., masih hidup..
    ABU BAKAR adalah mertua NABI,
    UMAR bin KHOTOB mertua NABI,
    UTSMAN bin AFFAN menantu NABI 2 kali malahan,
    ALI bin ABI THOLIB menantu NABI.
    Apakah para sahabat BODOH....,
    Apakah para sahabat menganggap NABI hewan....

    (menurut kalimat sdr sebelah)
    Apakah Utsman menantu yg durhaka.., mertua

    meninggal gk di TAHLIL kan...
    Apakah Ali bin Abi Tholib durhaka.., mertua

    meninggal gk di TAHLIL kan....
    Apakah mereka LUPA ada amalan yg sangat baik,

    yaitu TAHLIL an koq NABI wafat tdk di TAHLIL i..

    Saudaraku semua..., sesama MUSLIM...
    saya dulu suka TAHLIL an, tetapi sekarang tdk

    pernah sy lakukan. Tetapi sy tdk pernah mengatakan

    mereka yg tahlilan berati begini.. begitu dll.

    Para tetangga awalnya kaget, beberapa dr mereka

    berkata:" sak niki koq mboten nate ngrawuhi

    TAHLILAN Gus.."
    sy jawab dengan baik:"Kanjeng Nabi soho putro

    putrinipun sedo nggih mboten di TAHLILI, tapi di

    dongak ne, pas bar sholat, pas nganggur leyeh2,

    lan sakben wedal sak saget e...? Jenengan Tahlilan

    monggo..., sing penting ikhlas.., pun ngarep2

    daharan e..."
    mereka menjawab: "nggih Gus...".

    sy pernah bincang-bincang dg kyai di kampung saya,

    sy tanya, apa sebenarnya hukum TAHLIL an..?
    Dia jawab Sunnah.., tdk wajib.
    sy tanya lagi, apakah sdh pernah disampaikan

    kepada msyarakat, bahwa TAHLILAN sunnah, tdk

    wajib...??
    dia jawab gk berani menyampaikan..., takut timbul

    masalah...
    setelah bincang2 lama, sy katakan.., Jenengan

    tetap TAHLIl an silahkan, tp cobak saja

    disampaikan hukum asli TAHLIL an..., sehingga

    nanti kita di akhirat tdk dianggap menyembunyikan

    ILMU, karena takut kehilangan anggota.., wibawa

    dll.

    Untuk para Kyai..., sy yg miskin ilmu ini,

    berharap besar pada Jenengan semua...., TAHLIL an

    silahkan kl menurut Jenengan itu baik, tp sholat

    santri harus dinomor satukan..
    sy sering kunjung2 ke MASJID yg ada pondoknya.

    tentu sebagai musafir saja, rata2 sholat jama'ah

    nya menyedihkan.
    shaf nya gk rapat, antar jama'ah berjauhan, dan

    Imam rata2 gk peduli.
    selama sy kunjung2 ke Masjid2 yg ada pondoknya,

    Imam datang langsung Takbir, gk peduli tentang

    shaf...

    Untuk saudara2 salafi..., jangan terlalu keras

    dalam berpendapat...
    dari kenyataan yg sy liat, saudara2 salfi memang

    lebih konsisten.., terutama dalam sholat.., wabil

    khusus sholat jama'ah...
    tapi bukan berati kita meremehkan yg lain.., kita

    do'akan saja yg baik...
    siapa tau Alloh SWT memahamkan sudara2 kita kepada

    sunnah shahihah dengan lantaran Do'a kita....

    demikian uneg2 saya, mohon maaf kl ada yg tdk

    berkenan...
    semoga Alloh membawa Ummat Islam ini kembali ke

    jaman kejayaan Islam di jaman Nabi..., jaman

    Sahabat.., Tabi'in dan Tabi'ut Tabi'in
    Amin ya Robbal Alamin

    ReplyDelete
  17. Bismillahirohmanirohim...

    Assalmualaikum Warohmatullohi wabarokatuh..?

    ReplyDelete
  18. trimakasih adanya situs internet ponpes Al khoirot berguna bagi seluruh umat islam yang ingin mendalami tentang keislaman dan bisa berkonsultasi dari artikel yang tersedia terima kasih semoga bermanfaat dan mendapatkan perlindungan dari Allah Swt amiin ya robbal ' alamin.

    ReplyDelete
  19. Kok pada ribut masalah tahlil?
    Toh sumbernya juga sama kan? Tujuannya juga sama?
    Hanya saja masing-masing orang beda pemahaman
    Jadi gaperlu didebatin!!
    Kecuali kalau ada peninggalan keping-keping CD hasil rekaman pada zaman nabi yg bisa dipake buat pedoman!!!
    Permasalahannya dahulu belum ada kamera,belum ada handycam!!
    Jadi kita jalani aja semampu kita,sepengetahuan kita!!!

    ReplyDelete
  20. Jangan sampai adat istiadat membawa kita sesat.mari kita benahi hidup dengan alquran dan hadist yang sebagai mana di contohkan oleh rosululloh solallohualaihi wasallam. Belajar terus mengkaji ilmu agama.kebenaran alquran dan hadist walaupun ga masuk logika kita terima dan laksanakan karena itu perkataan alloh dan rosul.terima kasih semuanya

    ReplyDelete
  21. untu membantu masalah tahlil dari bidang syariat,kunjungi kami di " blogthohoranam.blogspot,com " ttg tahlil

    ReplyDelete
  22. masalah tahlil ada di bab " bidah hasanah " kolom terakhir,Insyaallo dikupas tuntas.

    ReplyDelete
  23. Gayeng.....sesuk diakhirat gak akan ditanya "kamu NU apa Muhammadiyah...?"
    ...Kami dikampung uda tradisi dan itu bukan trdisi yg sesat, Mendoakan Orang yang meninggal,dgn membaca al-ikhlas,al-falaq,an-nas kemudian dilanjut do'a dipiimpin mbah Kaum.
    Arab Digarap,Jowo Digowo.

    ReplyDelete
  24. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  25. Nuwun sewu, Assalamu'alaikum nderek copy paste nggih Tadz,,,Lana a'maluna, wa lakum a'malukum,,gitu aja kok repot

    ReplyDelete
  26. Mengenai " المأ تم " Yang katanya Imam Syaf'i tidak menyukai,suatu tradisi zaman jahiliyah yang mendatangkan kesusahan, seolah-olah tidak rela apa yang diputuskan oleh Alloh swa. membanting piring memukul meja, kumpul cara itulah yang tidak disukai, adapun kumpul dzikir tdak sedikit Qur'an Hadist yang menjelaskannya, cuma oleh mereka disalah artikan.( Al'um hal 318 )

    ReplyDelete
  27. قال تعا لى في كتا به الكريم الفتنة اشد من القتل اوكما قال

    " Fitnah " lebih kejam dari pembunuhan, bayangkan pembunuhan kejamnya seperti itu masih lebih menurut firman Alloh swa. tadi, karena korbannya tidak sedikit, kalau yang kena hasud ribuan orang bahkan jutaan orang, betapa banyak korban fitnahan tadi " shodekolloohul adziim.

    ReplyDelete
  28. izin shere GUS

    ReplyDelete
  29. Alhamdullilah...izin ya Gus mau saya share..

    ReplyDelete
  30. ya allah semoga kami diberika ketetap iman ya allah dan berikanlah pahal mu pada admin blog ini karena memberi sesuatu yg bermanfaat bagi org lain

    ReplyDelete
  31. He mustape,oh mustofa....uda deh g sa ceramah disini,pikiranmu dangkal banget,

    ReplyDelete
  32. Kebenaran ada pada Allah SWT dan RasulNya.. kalian hanya badut" yg akan membuat tertawaan org" kafir.. bodoh sekali, liat lah diri kalian, dan tanya kepada diri kalian apakah kalian sudah dijamin kebenarannya.. apakah kalian sudah terjamin terlepas dari api neraka.. selama muslim tsb rukun islamnya 5 dan rukun imannya 6.. dan solat wajibnya masih tidak berbeda bilangannya, mereka masih saudara kita semuslim.. lainnya hanya hiasan islam termasuk tahlilan,. Selama hal yg dilakukan masih ada kebaikan didalamnya ga perlu di permasalahkan,. Jadi muslim yg mengikuti hati bukan nafsumu.. dasar bodoh.. kalian hanya budak" iblis, enyahlah kalian dari perangkapnya.. lari lah sejauh"nya dari iblis laknatullah..

    ReplyDelete
  33. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  34. Semoga Allah SWT merahmati pembuat website ini dan para mujtahid pendakwah hingga Islam sampai kepada kita.

    tahlilan hanya masalah fiqih bermasyarakat saja, bukan syariat, dan fiqih juga bisa berlaku lokal dan bisa temporal.

    Islam yang kita anut tentunya melewati fase para pendakwah dimasa lalu, dimana sebelumnya ada fase masyarakat hindu yg mengakar kuat.
    Ditambah lagi, belum ada teknologi yang mudah dalam men-siar-kan agama islam.

    Bagi yang mampu, tidak ada salahnya mengundang orang untuk datang, membacakan doa bagi yang telah meninggal dan bagi yang masih hidup, dan bersedekah dengan memberi makan/minum. Untuk menambah nilai Ukhuwah Islamiyah. demi menjaga hubungan baik antara keluarga sang mayit dengan para tetangga dan handai-taulan.
    Bagi yang tidak mampu, tak ada kewajiban, dan masyarakat NU yang saya tahu, di Jakarta, juga tak mengatakan ini dan itu terhadap keluarga sang mayit..

    Sosial budaya masyarakat kita dengan arab kan berbeda, sehingga fiqih juga bisa berbeda, pastinya dengan tidak melanggar nilai nilai keimanan.

    Islam adalah agama yang dahsyat jika semua hal hal yang wajib dan sunnah dikerjakan dengan baik. Semoga kita semua selalu diberikan rahmat dan hidayah ALLAH SWT.

    ReplyDelete
  35. ini penting sekali dipelajari, syukran telah membantu

    ReplyDelete
  36. Alhamdulillah terima kasih ada bacaan tahlil tinggal copas hehehe...

    ReplyDelete
  37. islam itu indah...hanya iman pribadi diri sendiri saja yang bisa menjawab nya..

    ReplyDelete
  38. kalo kita melihat sejarah Tahlilan bukan dari islam.
    kalo kita melihat atuaran bacaan/do'anya tidak ada contoh dari Nabi (Sunnah) dan keuarga beliau serta tidak ada contoh dari para Sahabat.
    jadi...untuk apa DIPERTAHANKAN?
    salah satu grakan Syiah adlah mengangkat DIB'AH dan mengangkat(melegalkan) Hadits2 dhai'if dan MENENGGELAMKAN SUNNAH. Waspadalah!

    ReplyDelete

Kirim konsultasi Agama ke: alkhoirot@gmail.com Cara Konsultasi lihat di sini!