Cara Taubat Nasuha




Cara Taubat Nasuha

Taubat adalah kembalinya seseorang dari perilaku dosa ke perilaku yang baik yang dianjurkan Allah. Taubat nasuha adalah taubat yang betul-betul dilakukan dengan serius atas dosa-dosa besar yang pernah dilakukan di masa lalu. Pelaku taubat nasuha betul-betul menyesali dosa yang telah dilakukannya, tidak lagi ada keinginan untuk mengulangi apalagi berbuat lagi, serta menggantinya dengan amal perbuatan yang baik dalma bentuk ibadah kepada Allah dan amal kebaikan kepada sesama manusia. Dosa ada macam: dosa pada Allah saja dan dosa kepada Allah dan manusia (haqqul adami). Cara tobat karena dosa pada Allah cukup meminta ampun kepada Allah sedang menyangkut kesalahan pada sesama manusia harus meminta maaf langsung kepada orang yang bersangkutan disamping kepada Allah.

Seorang muslim wajib bertaubat nasuha atas dosa yang dilakukannya.

DAFTAR ISI
  1. Dalil Dasar Taubat Nasuha
  2. Definisi Taubat Nasuha
  3. Syarat dan Tata Cara Taubat Nasuha
    1. Taubat Dosa pada Allah (Haqqullah)
    2. Taubat Dosa padad Sesama Manusia (haqqul Adami)
    3. Hukum Memberitahu dan Meminta Maaf pada yang Dizalimi
    4. Hukum Memberi Maaf: Wajib atau Sunnah?
  4. Hukum Taubat Nasuha
  5. Tanda Taubat yang Diterima
  6. CARA KONSULTASI SYARIAH ISLAM

DALIL DASAR TAUBAT NASUHA

- QS Al-Maidah : 39

فمن تاب من بعد ظلمه وأصلح فإن الله يتوب عليه , إن الله غفور رحيم

Artinya: Maka barangsiapa bertaubat (di antara pencuri-pencuri itu) sesudah melakukan kejahatan itu dan memperbaiki diri, maka sesungguhnya Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

- QS Al-An'am : 54
وإذا جاءك الذين يؤمنون بآياتنا فقل سلام عليكم , كتب ربكم على نفسه الرحمة , أنه من عمل منكم سوءا بجهالة ثم تاب من بعده وأصلح فأنه غفور رحيم

Artinya: Apabila orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami itu datang kepadamu, maka katakanlah: "Salaamun alaikum. Tuhanmu telah menetapkan atas diri-Nya kasih sayang, (yaitu) bahwasanya barang siapa yang berbuat kejahatan di antara kamu lantaran kejahilan, kemudian ia bertaubat setelah mengerjakannya dan mengadakan perbaikan, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

- QS At-Taubah : 118

وعلى الثلاثة الذين خلفوا حتى إذا ضاقت عليهم الأرض بما رحبت وضاقت عليهم أنفسهم وظنوا أن لا ملجأ من الله إلا إليه ثم تاب عليهم ليتوبوا , إن الله هو التواب الرحيم

Artinya: dan terhadap tiga orang yang ditangguhkan (penerimaan taubat) mereka, hingga apabila bumi telah menjadi sempit bagi mereka, padahal bumi itu luas dan jiwa merekapun telah sempit (pula terasa) oleh mereka, serta mereka telah mengetahui bahwa tidak ada tempat lari dari (siksa) Allah, melainkan kepada-Nya saja. Kemudian Allah menerima taubat mereka agar mereka tetap dalam taubatnya. Sesungguhnya Allah-lah Yang maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.

QS At-Tahrim :8
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَصُوحًا عَسَى رَبُّكُمْ أَنْ يُكَفِّرَ عَنْكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ وَيُدْخِلَكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ
Artinya: Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubatan nasuhaa (taubat yang semurni-murninya). Mudah-mudahan Rabbmu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu dan memasukkanmu ke dalam jannah yang mengalir di bawahnya sungai-sungai

QS Al-Baqarah 2:222
إِنَّ اللَّـهَ يُحِبُّ التَّوّٰبِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

Artinya: Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang taubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri.

QS Ali Imran 3: 133-134
وَسَارِعُوٓا۟ إِلَىٰ مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمٰوٰتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِي الَّذِينَ يُنفِقُونَ فِى السَّرَّآءِ وَالضَّرَّآءِ وَالْكٰظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ وَاللَّـهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا۟ فٰحِشَةً أَوْ ظَلَمُوٓا۟ أَنفُسَهُمْ ذَكَرُوا۟ اللَّـهَ فَاسْتَغْفَرُوا۟ لِذُنُوبِهِمْ وَمَن يَغْفِرُالذُّنُوبَ إِلَّااللَّـهُ وَلَمْ يُصِرُّوا۟ عَلَىٰ مَا فَعَلُوا۟ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

Artinya: Bersegaralah kepada ampunan dari tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa yaitu orang-orang yang menafkahkan hartanya baik di waktu lapang maupun sempit dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan kesalahan orang dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.

Dan juga orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampunan terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.

QS An-Nisa' 4:17

إِنَّمَا التَّوْبَةُ عَلَى اللّهِ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السُّوَءَ بِجَهَالَةٍ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِن قَرِيبٍ فَأُوْلَـئِكَ يَتُوبُ اللّهُ عَلَيْهِمْ وَكَانَ اللّهُ عَلِيماً حَكِيماً
Artinya: Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

QS At-Taubat 9:104
أَلَمْ يَعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ هُوَ يَقْبَلُ التَّوْبَةَ عَنْ عِبَادِهِ وَيَأْخُذُ الصَّدَقَاتِ وَأَنَّ اللَّهَ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ
Artinya: Tidaklah mereka mengetahui, bahwasanya Allah menerima taubat dari hamba-hamba-Nya dan menerima zakat dan bahwasanya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang?

Hadits diriwayatkan oleh Jamaah (sekelompok perawi hadits):
كلُّ بَني آدمَ خطَّاء، وخيرُ الخطَّائين التوَّابون
Artinya: Setiap anak Adam (cenderung) berbuat kesalahan. Dan sebaik-baik orang yang salah adalah yang bertaubat.


DEFINISI TAUBAT NASUHA

Taubat Nasuha adalah bertaubat dari dosa yang diperbuat saat ini dan menyesal atas dosa-dosa yang dilakukannya di masa lalu dan berniat sepenuh hati untuk tidak melakukannya lagi di masa medatang. Apabila dosa atau kesalahan tersebut terhadap esama manusia (haqqul adami), maka caranya adalah dengan meminta maaf yang dizalimi selain hal-hal yang disebut.


SYARAT DAN TATA CARA TAUBAT NASUHA

Ada 2 (dua) tipe dosa kesalahan yang dilakukan oleh manusia yaitu dosa kepada Allah dan dosa atau salah kepada sesama manusia (haqqul adami). Rincian tata tacara tobatnya sebagai berikut:


TAUBAT ATAS DOSA KEPADA ALLAH

Imam Nawawi dalam kitab Al-Adzkar 2/845 mengatakan bahwa ada 3 (tiga) syarat dalam melaksanakan taubat nasuha atas dosa yang dilakukan kepada Allah:

اعلم أن كل من ارتكب معصية لزمه المبادرة إلى التوبة منها ، والتوبة من حقوق الله تعالى يشترط فيها ثلاثة أشياء : أن يقلع عن المعصية في الحال . وأن يندم على فعلها . وأن يعزم ألا يعود إليها .

Ketahuilah bahwa setiap orang yang melaksanakan dosa maka wajib baginya segera melakukan taubat (nasuha). Adapun taubat dari dosa kepada Allah (haqqullah) ada tiga syarat:
Pertama, berhenti dari perbuatan dosa itu seketika itu juga.
Kedua, menyesali perbuatannya.
Ketiga, berniat tidak mengulangi lagi.

Apabila tidak terpenuhi ketiga syarat di atas, maka tidak sah taubatnya.


TAUBAT DARI DOSA PADA SESAMA MANUSIA (HAQQUL ADAMI)

Imam Nawawi dalam kitab Al-Adzkar 2/845 menyatakan cara taubat dari dosa yang bersifat haqqul adami atau pada manusia adalah sebagai berikut:

Pertama, meninggalkan perilaku dosa itu sendiri
Kedua, menyesali perbuatan maksiat yang telah dilakukan.
Ketiga, berniat tidak melakukannya lagi selamanya.
Keempat, membebaskan diri dari hak manusia yang dizalimi dg cara sbb:
(a) Apabila menyangkut harta dengan cara mengembalikan harta tersebut;
(b) Apabila menyangkut non-materi seperti pernah memfitnah, ngerasani (ghibah), dll maka hendaknya meminta maaf kepada yang bersangkutan.

Bertaubat pada sebagian dosa tertentu adalah sah pada dosa tersebut sedang dosa yang lain masih tetap demikian pendapat ahlul haq.

Selain itu, taubat nasuha hendaknya diiringi dengan amal perbuatan yang baik sebagai penebus dosa seperti memperbanyak infaq dan sedekah kepada fakir miskin, yatim piatu atau yayasan sosial Islam seperti masjid dan pesantren serta amal ibadah sunnah yang lain.


HARUSKAH MEMBERI TAHU DAN MENYEBUT JENIS KESALAHAN SAAT MEMINTA MAAF PADA SESAMA MANUSIA?

Imam Nawawi dalam kitab Al-Adzkar 2/845 menyebutkan ada dua pendapat di kalangan ulama mazhab Syafi'i sebagai berikut:
فيه وجهان لأصحاب الشافعي رحمهم الله :

أحدهما : يشترط بيانه ، فإن أبرأه من غير بيانه ، لم يصح كما لو أبرأه عن مال مجهول .
والثاني : لا يشترط ، لأن هذا مما يتسامح فيه ، فلا يشترط علمه ، بخلاف المال .

والأول أظهر ، لأن الإنسان قد يسمح بالعفو عن غيبة دون غيبة .

فإن كان صاحب الغيبة ميتاً أو غائباً ، فقد تعذر تحصيل البراءة منها ، لكن قال العلماء : ينبغي أن يكثر الاستغفار له ، والدعاء ، ويكثر من الحسنات .

Artinya: Ada dua pendapat di kalangan ulama mazhab Syafi'i.
Pertama, disyaratkan menyebutkan jenis kesalahan yang dilakukan. Apabila yang dizalimi memaafkan tanpa perlu, maka tidak sah sebagaimana orang membebaskan hutang dari harta yang tidak diketahui.

Kedua, tidak disyaratkan menyebut kesalahannya karena hal ini termasuk dari perkara yang diminta maaf, maka tidak disyaratkan tahunya yang dizalimi, beda halnya dengan harta.

Pendapat pertama adalah lebih jelas karena manusia terkadang memaafkan dari suatu ghibah tapi tidak dari ghibah yang lain.

Apabila orang yang digosipi itu meninggal atau tidak diketahui tempatnya, maka tidak perlu meminta maaf darinya. Akan tetapi ulama berkata: Sebaiknya memperbanyak memintakan maaf buat dia, mendoakannya dan memperbanyak beruat baik.

Ibnu Muflih dalam Al-Adab Al-Syar'iyah 1/92 menyatakan:
"Menurut satu pendapat (yang wajib meminta maaf) apabila orang yang dizalimi itu diketahui keberadaannya, apabila tidak diketahui, maka si penggosip hendaknya mendoakannya, dan meminta pengampunan atasnya. Menurut Syaikh Taqiuddin ini adalah pendapat kebanyakan ulama.

Apabila seseorang bertaubat dari perbuatan gosip (ghibah) atau menuduh zina, apakah disyaratkan memberitahu orang digosipi atau yang dituduh dan meminta maaf? Ada dua pendapat. Menurut Al-Qadhi tidak wajib memberitahu dan meminta maaf (a) berdasarkan sebuah hadis dari riwayat Abu Muhammad Al-Khilal dengan sanad dari Anas bin Malik; (b) dan karena memberitahu orang yang digosipi akan menimbulkan rasa sedih padanya.

Ulama mazhab Hanbali memilih pendapat kedua yakni tidak perlu memberitahu orang yang digosipi dan hendaknya didoakan baik sebagai ganti atas kezaliman yang dilakukan sebagaimana diriwayatkan dalam sebuah atsar (perkataan Sahabat)."


HUKUM MEMBERI MAAF KESALAHAN ORANG LAIN

Imam Nawawi dalam kitab Al-Adzkar 2/845 berkata:


واعلم أنه يستحب لصاحب الغيبة أن يبرئه منها ، ولا يجب عليه ذلك لأنه تبرع وإسقاط حق ، فكان إلى خيرته ، ولكن يستحب له استحباباً متأكداً الإبراء ، ليخلص أخاه المسلم من وبال المعصية ، ويفوز هو بعظيم ثواب الله تعالى ومحبة الله سبحانه وتعالى . انتهى وهو قول الشافعي

Artinya: Ketahuilah bahwa hukumnya sunnah bagi orang yang digosipi (sohibul ghibah) untuk memaafkan kesalahan orang yang menggosipinya. Namun hal itu tidak wajib karena hal itu adalah perbuatan baik yang merupakan hak baginya. Maka hal itu menjadi kebaikannya. Akan tetapi disunnahkan baginya untuk memaafkan kesalahan orang lain dengan sunnah muakkad (sangat dianjurkan) supaya dia dapat menyucikan saudaranya sesama muslim dari perbuatan maksiat. Apabila memaafkan, maka dia akan beruntung mendapatkan pahala besar dan cinta dari Allah. Ini adalah pernyataan Imam Syafi'i.


HUKUM TAUBAT NASUHA

Hukum taubat nasuha adalah wajib berdasarkan pada perintah dalam beberapa ayat Quran di atas seperti dalam QS At-Tahrim :8; Ali Imron :133-134 dan ulama sepakat (ijmak) atas wajibnya seorang muslim bertaubat atas dosa yang dilakukannya.


TANDA TAUBAT YANG DITERIMA

Taubat yang diterima dapat ditandai dengan perubahan perilaku orang yang bertaubat dalam segi meninggalkan perbuatan dosa dan taat menjalankan perintah Allah. Selain itu, ia semakin meningkat ghirah atau spirit Islamnya dengan mendasarkan segala perbuatannya pada pertimbangan syariah Islam.

BACA JUGA

>> Shalat Taubat
>> Dosa-dosa Besar dalam Islam


Cari artikel lain:




Bermanfaat buat Anda? Bagikan pada yang lain




Jangan lupa baca yang ini juga ..




23 comments :

  1. terima kasih banyak untuk berbagi informasi ... Semoga Tuhan memberikan yang terbaik buat Kita Semua

    ReplyDelete
  2. terima kasih atas bacaan, semoga ini dapat menjadi bahan pelajaran buat kita smua, amin ya rabb

    ReplyDelete
  3. assalamualaikum wr.wb saya mau minta ijin copy/paste untuk saya print dan bac
    a drmh , mohon dihalalkan ,wassalamualaikum wr.wb

    ReplyDelete
  4. Syukron atas pengingat ini, walau sering mendengar di majlis ta'lim memang hal hal seperti ini harus terus di ingatkan supaya kita tetap dijauhkan dari kemaksiatan ,,,

    Hitungan Pahala Sholat di Masjidil Haram

    ReplyDelete
  5. terima kasih kang telah berbagi ilmunya di blog ini, saya jadi lebih tau lagi apa itu sesungguhnya arti tobat nasuha itu. sangat bermanfaat untuk saya.. ^^

    ReplyDelete
  6. lengkap sekali artikel mengenai taubat nasuha mas, bermanfaat sekali untuk saya.. :)

    ReplyDelete
  7. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  8. terimakasih banyak,,,,atas petunjuknya,,,,semoga,,,,menjadi jalan hidayahnya,,,,aamiiin

    ReplyDelete
  9. Terima kasih atas pencerahannya.
    Sangat bermanfaat bagi kita semua. Semoga kita semua ada dalam lindungan Allah SWT amiiiin.

    ReplyDelete
  10. Taubat nasuha kalau diterima akan bisa menghapuskan dosa. Kelihatannya enak banget berbuat dosa tinggal taobat selesai?? Tahukah kawan taubat itu luar biasa beratnya. Jadi jangan pernah berharap untuk berbuat dosa. "lebih mudah mencegah daripada mengobati" pun bisa diterapkan disini. Gak Percaya!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. manusia memang tempatnya salah dan khilaf. Artikel ini hanya membantu bagaiman kita yg sudah terlanjur berdosa. Memang benar kata anda lebih baik mencegah, tapi sekali lagi tidak ada manusia yg tidak berdosa. Memang taubat itu sangat berat, biasanya akan diberikan ujian yg berat oleh Allah swt dan masalah diterima/tidaknya tergantung dari bagaimana niat dan keikhlasan hati dr tiap individu. Insyaallah jika niat baik dan sungguh"akan diterima dan hidup kita dijaga oleh Allah dari perbuatan dosa. Amin yarobbalalamin

      Delete
  11. Terima kasih atas pencerahannya. Ijin untuk bisa dishare?? Agar bisa lebih bermanfaat buat orang lain. Jazakallah Khoir

    ReplyDelete
  12. terima kasih sudah berbagi..
    syukron

    ReplyDelete
  13. Assalamu'alaykum pak saya mau tobat pak dari kebisaan saya onani pak tolong bantuannya pak :(

    ReplyDelete
  14. Assalamu'alaikum.
    Terikmakasih atas nasehatnya.
    Terkadang kita agak merasa kurang pas masa orang yang sudah belepotan maksiat gugur dosanya hanya dengan tobat? Tobat dikabulkan berarti tidak ada dosa sama seperti tidak melakukan perbuatan dosa bahkan bisa berpahala karena proses tobatnya.

    Pernahkan kita berpikir bahaw betapa beratnya untuk bertobat. kalau belumpikirkan sekarang ....

    Kita akan tahu betapa beratnya bertoubat itu... makanya jalan keluarnya adalah jangan pernah melakukan perbuatan dosa dan maksiat ... memang susah karena sudah digariskan manusia tempatnya dosa .. dan yang terbaik adalah bertaobat dari segala dosa..

    Wasalam

    ReplyDelete
  15. Allahhu akbar
    Semoga anda dirahmati oleh allah swt.
    Saya sungguh banyak berdosa.
    Semoga allah mengampuni dosa saya.

    ReplyDelete
  16. Taubat dari aksi begal motor, mencuri, pergaulan bebas, miras oplosan, korupsi, zina, narkoba, judi, dan dosa besar lainnya dengan tdk mengulangi lagi serta menyesal sepenuh hati.

    ReplyDelete
  17. Alhamdulillah dapat tambahan ilmu, semoga bermanfaat.
    Dan pesan untuk teman-teman, segeralah bertaubat atas kesalahan-kesalahan yang telah di perbuat sebelum ajal menjemput. Semoga taubat kita semua di terima oleh Allah, Amin.

    ReplyDelete
  18. Terimakasih ats bacaanNy..
    Ini sangat membantu sy..
    Semoga taubat sy or kita di terima oleh Allah swt. Aamiin..

    ReplyDelete
  19. AnonymousMay 09, 2015

    Klo taubat dari dosa syirik kecil apa masih bisa diterima ya?

    Sudah saya buang tuh barang2 sial.. walo saya g percaya 100% bermanfaat..

    ReplyDelete
  20. Terimakasih atas artikel yang telah di publish. semoga ini bisa menjadi wawasan dan jalan keluar bagi saya untuk bisa kembali di jalan Allah SWT. dan semoga saya mendapatkan maghfiroh dari Allah SWT. dan untuk para pembaca semuanya, semoga kita senantiasa mendapat bimbingan dari Allah SWT agar selalu bisa melaksanakan Perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Amin Ya Rabb.

    ReplyDelete
  21. Assallmuallaikum wr wb. Pak, Saya dulu pernah memasang susuk emas kurang lebih 11thn sama kiyai katanya itu ilmu putih buat tolak bala pengasihan jg kewibawaan,
    dan setelah saya belajar islam lebih dalam, saya menyesal telah memasang susuk dan sudah berusaha untuk menghilangkanya dengan memakan pantanganya,saya juga sudah ke tempat yg memasang untuk membuangnya,
    tp cuma 5 yg bisa di ambil, saya sdh coba rukiah sendiri dan shalat taubat nasuha, tp belum hilang benda susuknya,
    dan saya coba konsultasi ke dokter bedah, tp kata ilmu kedokteran kl benda itu tidak membahayakan di tubuh,tdk berkarat dan iritasi sebaiknya gak usah di buang,
    karna kl di buang menyebabkan masalah baru,
    karna bekas operasi akan ada bekas jahitan dan keloid yg merusak wajah..

    jd saya harus bagaimana , tolong saranya .trims

    ReplyDelete

Speak Your Mind:


1. Kirim konsultasi Agama ke: alkhoirot@gmail.com Cara Konsultasi lihat di sini!
2. Konsultasi melalui kotak komentar tidak akan dilayani.
3. Langganan Channel Konsultasi Syariah di Youtube, klik di sini!